Piala Eropa 2020

Ceferin pertimbangkan sejumlah skenario untuk Piala Eropa 2020

Ceferin pertimbangkan sejumlah skenario untuk Piala Eropa 2020

Presiden UEFA Aleksander Ceferin dalam foto arsip 3 Maret 2020. Ceferin optimistis putaran final Piala Eropa 2020 akan dapat diselenggarakan.(REUTERS/Yves Herman)

Jakarta (ANTARA) - Presiden UEFA Aleksander Ceferin optimistis putaran final Piala Eropa 2020 akan dapat diselenggarakan namun  mengakui UEFA sedang mempertimbangkan sejumlah skenario akibat pandemi COVID-19.

Putaran final turnamen elit itu awalnya direncanakan berlangsung 12 Juni sampai 12 Juli, namun pada Maret 2020 diambil keputusan untuk menundanya sampai tahun depan.

"Tentu saja, saya akan mengatakan kepada Anda pada Februari bahwa Piala Eropa akan berlangsung normal dengan stadion-stadion yang penuh pada musim panas ini, namun semuanya berubah dalam waktu sebulan," tutur dia seperti dikutip AFP.

"Jika Anda menanyakan kepada saya pada Februari apakah saya siap untuk pandemi yang akan menghentikan dunia, saya akan mengatakan Anda gila."

Baca juga: Irlandia Utara, Slowakia butuh adu penalti ke final playoff EURO

"Namun sekarang kami telah mempersiapkan diri dengan baik. Kami lebih cerdas dan kuat dibanding tahun lalu, sebagaimana kami sekarang tahu bahwa apapun dapat terjadi," tambah dia.

Sebagai langkah antisipasi, Ceferin mengatakan UEFA telah mempersiapkan diri untuk sejumlah skenario putaran final yang ditunda sampai 11 Juni - 11 Juli 2021.

Ia juga mengatakan arena pertandingan dapat dipangkas dari rencana semula 12 stadion, meski saat ini UEFA belum mempertimbangkannya secara serius.

"Kami mempertimbangkan bagaimana melaksanakannya dengan adanya penggemar, tanpa penggemar, atau dengan30, 50, atau 70 persen (kapasitas stadion)," tambah dia.

Baca juga: Serbia lolos ke final playoff EURO Jalur C, disusul Skotlandia

"Namun secara teori, kami dapat menyelenggarakan Piala Eropa di 12 negara, di 11, sepuluh, atau tiga negara, atau satu (negara)," kata Ceferin.

Ceferin mengakui ide menyelenggarakan Piala Eropa di sejumlah negara di benua itu merupakan simbol hal yang bagus, meskipun juga bukan pekerjaan mudah, meski tanpa  pandemi.

Ide menyebar tempat pelaksanaan Piala Eropa merupakan buah pikiran pendahulunya, Michel Platini, dan Ceferin mengakui bahwa dirinya mungkin tidak akan mendukung ide seperti itu lagi.

Namun pria 53 tahun itu menegaskan, "Itu merupakan tantangan besar, namun saya yakin Piala Eropa akan dimainkan tahun depan."

Baca juga: Makedonia tantang Georgia di final playoff EURO Jalur D

Pewarta: A Rauf Andar Adipati
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar