Polda Metro wajibkan orang tua jemput anaknya yang diamankan

Polda Metro wajibkan orang tua jemput anaknya yang diamankan

Seorang pelajar yang diamankan meminta maaf dan mencium kaki ibunya setelah dipulangkan oleh Polda Metro Jaya pada Rabu siang (14/10/2020).

Jakarta (ANTARA) - Polda Metro Jaya mulai memulangkan pemuda dan pelajar yang diamankan dalam unjuk rasa menolak Omnibus Law Cipta Kerja yang berujung ricuh pada Selasa, namun mewajibkan orang tua untuk datang menjemput anaknya.

"Kita ambil keterangan, siang ini sudah didata, sebagian besar sudah dipulangkan satu per satu, dengan syarat, harus orang tuanya yang mengambil," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus di Mako Polda Metro Jaya, Rabu.

Kepolisian mewajibkan orang tuanya untuk datang untuk mendapat penjelasan langsung dari petugas mengenai tindakan anaknya yang telah melanggar hukum.

Pemuda dan pelajar yang diamankan tersebut juga diminta untuk membuat surat pernyataan untuk tidak mengulangi perbuatannya.

"Hampir setiap kali ditanya, orang tuanya rata-rata mengatakan tidak tahu anaknya melakukan seperti ini. Kita mengedukasi kepada para orang tua dan keluarganya agar sama-sama kita mengawasi anak-anak kita ini, harus kita awasi," katanya.

Tidak hanya itu, Kepolisian juga berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan. Pihak sekolah dari para pelajar tersebut agar memberikan perhatian khusus terhadap hal itu agar tidak terulang di masa depan.

"Kasihan anak-anak kita ini, generasi penerus bangsa kita diajak untuk melakukan aksi anarkis," tuturnya.

Baca juga: Polda Metro Jaya cari pihak yang ajak pelajar berbuat rusuh
Baca juga: Polda Metro Jaya amankan 1.377 pemuda dan pelajar terkait unjuk rasa
Aparat Polda Banten mendata puluhan pelajar yang terjaring saat akan menuju Jakarta untuk mengikuti aksi unjuk rasa menolak UU Cipta Kerja di halaman Mapolda Banten di Serang, Kamis (8/10/2020). Polisi mengamankan 59 pelajar asal Serang di Terminal Pakupatan saat mereka akan menumpang bus tujuan Jakarta untuk mengikuti aksi demo di Gedung DPR setelah mendapat ajakan melalui media sosial. ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman/aww. (ANTARA FOTO/ASEP FATHULRAHMAN)
Para pelajar yang diamankan tersebut bahkan mengaku sama sekali tidak mengetahui apapun soal Omnibus Law Cipta Kerja

"Ini adalah anak-anak yang bukan orang-orang yang demo, ditanya masalah UU Cipta Kerja pun tidak satu pun mereka yang mengerti.
Yang ada datang mau demo, mau ikut rusuh, saya diajak teman, itu semua pengakuannya," kata Yusri.

Polda Metro Jaya bersama Polres mengamankan sebanyak 1.377 pemuda dan pelajar terkait unjuk rasa menolak Omnibus Law Cipta Kerja pada Selasa (13/10).

"Ada 1.377 yang kita amankan, baik itu sebelum unjuk rasa dan pascaunjuk rasa," kata Yusri.

Kemudian saat petugas melakukan pendataan dan pemeriksaan terhadap para pemuda tersebut, diketahui bahwa sekitar 80 persen dari 1.377 orang diamankan Kepolisian masih berstatus pelajar. Sebanyak lima orang yang diamankan tersebut bahkan diketahui sebagai pelajar SD.

"Dari 1.377 ini, dievaluasi 75-80 persen adalah anak-anak sekolah. Kurang lebih 900, 800 sekian, bahkan ada lima orang anak SD yang umurnya sekitar 10 tahun," kata Yusri.

Baca juga: Polisi temukan pelajar SD ikut aksi demo tolak UU Cipta Kerja
Baca juga: Puluhan pelajar SMP terjaring razia unjuk rasa di Tamansari
Petugas Kepolisian mendata pelajar yang diamankan saat akan mengikuti aksi unjuk rasa di Mapolres Tangerang, Tangerang, Banten, Selasa (13/10/2020). Petugas mengamankan ratusan pelajar yang akan mengikuti aksi di Istana Merdeka Jakarta. ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal/nz
Adapun data jumlah pemuda dan pelajar yang diamankan Kepolisian, yakni:

Polda Metro Jaya 564 orang
Polres Metro Jakarta TImur 125 orang.
Polres Metro Jakarta Pusat 12 orang.
Polres Metro Jakarta Utara 127 orang.
Polres Metro Jakarta Barat 17 orang.
Polres Metro Jakarta Selatan 145 orang.
Polres Metro Tangerang Kota 156 orang.
Polres Metro Depok 65 orang.
Polres Metro Bekasi Kota 49 orang.
Polres Metro Bekasi kabupaten 117 orang.

Pewarta: Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Temukan pelanggaran COVID-19, Satpol PP diberi kewenangan menyidik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar