Polisi antar pendemo UU Cipta Kerja pulang

Polisi antar pendemo UU Cipta Kerja pulang

Polisi mengantar massa usai melakukan unjuk rasa di depan Kantor Gubernur Sumbar, Kamis (15/10/2020). (Antarasumbar/FathulAbdi)

kami mengantarkan massa pulang menggunakan mobil polisi
Padang (ANTARA) - Kepolisian Resor Kota Padang, Sumatera Barat (Sumbar) mengantar kepulangan seratusan orang yang menggelar unjuk rasa penolakan Omnibus Law UU Cipta Kerja di depan Kantor Gubernur Sumbar.

"Aksi unjuk rasa berjalan dengan damai, dan kami mengantarkan massa pulang menggunakan mobil polisi," kata Kepala Kepolisian Resor Kota Padang AKBP Imran Amir, di Padang, Kamis.

Ia mengatakan para pendemo yang berlatar belakang mahasiswa itu diantar polisi setelah membubarkan aksi sekitar pukul 18.00 WIB.

Mereka menaiki mobil dalmas kepolisian dari kantor gubernur ke titik kumpul awal di kawasan Sawahan.

Imran menjelaskan dari awal polisi memang telah mengawal massa ketika hendak berangkat ke Kantor Gubernur Sumbar, dan mereka berencana membawa kendaraan bermotor.

"Karena itu, kami lalu meminta rekan mahasiswa tidak membawa kendaraan ke kantor gubernur," ujarnya pula.

Hal itu dilakukan dengan mempertimbangkan keamanan kendaraan para mahasiswa ketika berunjuk rasa nantinya.

"Jangan sampai motor mereka nanti malah dicuri atau mengalami kerusakan di lokasi demo, sehingga itu diantisipasi," katanya.

Kepolisian mengapresiasi aksi unjuk rasa yang dilakukan seratusan mahasiswa itu, karena berjalan dengan tertib, aman, dan damai.

Sebelumnya, seratusan mahasiswa yang mengatasnamakan Cipayung menggelar unjuk rasa di depan Kantor Gubernur Sumbar untuk menyuarakan penolakan UU Cipta Kerja.

Mereka mulai menyampaikan aspirasi, pembentangan spanduk, dan membakar ban di jalan sekitar pukul 15.00 WIB, lalu bubar dengan tertib sekitar pukul 18.00 WIB.

Aksi unjuk rasa dikawal oleh ratusan personel kepolisian baik dari Polresta Padang maupun Polda Sumbar.
Baca juga: Polisi amankan puluhan orang diduga perusuh demo di Kantor DPRD Sumbar
Baca juga: Ketua DPRD Sumbar sesali aksi pelemparan saat unjuk rasa Omnibus Law

Pewarta: Laila Syafarud
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Akibat perkataan tidak menyenangkan, Gubernur Kalbar laporkan mahasiswa ke polisi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar