Sekjen Liga Arab kecam dilanjutkannya aktivitas permukiman Israel

Sekjen Liga Arab kecam dilanjutkannya aktivitas permukiman Israel

Pembangunan permukiman Yahudi di Ramot, di daerah Tepi Barat yang dicaplok Israel pada 22 Januari 2017. (Reuters/Ronen Zvulun)

Kairo (ANTARA) - Sekretaris Jenderal Liga Arab (AL) Ahmed Aboul-Gheit mengecam dilanjutkanya pembangunan rumah-rumah baru di permukiman oleh pihak Israel, kata AL dalam pernyataannya, Kamis.

Aboul-Gheit menentang izin pemerintah Israel untuk mendirikan lebih dari 2.000 unit permukiman baru dan mengatakan bahwa tindakan tersebut "akan mengacaukan solusi dua-negara".

Menurut dia, langkah sepihak Israel itu bertolak belakang dengan klaim pemerintah Israel baru-baru ini yang mengatakan akan berupaya mendukung perdamaian dan keamanan di kawasan.

Baca juga: Liga Arab secara resmi tolak keputusan AS soal permukiman Israel

Baca juga: Indonesia galang dukungan DK PBB tolak permukiman Israel di Palestina


Pimpinan badan pan-Arab itu mendesak masyarakat internasional agar memenuhi tanggung jawabnya melawan upaya Israel untuk membangun lebih banyak rumah baru di wilayah permukiman.

Israel pada Rabu menyetujui pembangunan 2.166 rumah baru di permukiman Tepi Barat yang diduduki. Persetujuan itu merupakan langkah pertama sejak pemerintah Israel menghentikan rencana aneksasi Tepi Barat.

Sumber: Xinhua

Baca juga: Inggris desak Israel hentikan permukiman di Tepi Barat

Baca juga: Indonesia desak Israel hentikan pemukiman ilegal di Palestina

 

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Yuni Arisandy Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Indonesia tentang AS soal permukiman Israel di Tepi Barat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar