AJC hitung intensitas risiko rantai nilai industri

AJC hitung intensitas risiko rantai nilai industri

Laporan "Rantai Nilai Global yang Tangguh untuk ASEAN dan Hubungannya dengan Negara-negara Mitra" tersedia untuk diunduh di situs AJC. (Antara/Business Wire)

Tokyo (Antara/Business Wire)- Dalam sebuah publikasi berjudul Rantai Nilai Global (Global Value Chain/GVC) yang Tangguh untuk ASEAN dan Hubungannya dengan Negara Mitra yang diterbitkan oleh ASEAN-Japan Centre (AJC) hari ini, AJC mengusulkan agar setiap negara dan setiap perusahaan di ASEAN yang terlibat dalam jaringan produksi internasional harus memeriksa kerentanan rantai nilai terhadap risiko eksternal di masing-masing industri dengan kemungkinan referensi ke perhitungan risiko AJC. 

Untuk melihat rilis pers multimedia selengkapnya, klik di sini: https://www.businesswire.com/news/home/20201015006128/en/

Ada serangkaian seruan di tingkat internasional dan regional untuk memperkuat dan membangun kembali rantai nilai sejak wabah COVID-19. Meskipun ini adalah konsekuensi alami dari pengadaan yang efisien, ketika rantai pasokan atau distribusi mereka terkonsentrasi di beberapa perusahaan dan beberapa negara, perusahaan selalu memiliki kekhawatiran yang masuk akal mengenai apakah mereka akan terus menerima bahan dan masukan yang diperlukan dari pemasok. Lalu, pertanyaannya adalah, di mana dan pada tahap apa rantai nilai itu terkonsentrasi.

Menanggapi pertanyaan ini, AJC menghitung derajat risiko rantai nilai terhadap guncangan eksternal dan mengidentifikasi industri mana yang cenderung lebih rentan terhadap risiko. Dua jenis risiko - risiko yang memengaruhi bagian hulu GVC (konsentrasi pasar pemasok) dan risiko yang memengaruhi bagian hilir GVC (konsentrasi pasar pembeli) - dipertimbangkan.

Melihat konsentrasi oleh mitra di pasar pemasok, China sejauh ini merupakan pemasok terpenting bagi banyak industri di ASEAN. China menempati pangsa pasar yang meningkatkan kekuatan pasarnya sehingga menimbulkan kekhawatiran persaingan di lebih dari setengah dari 222 industri standar Negara Anggota ASEAN (129). Jepang menempati 38 industri. Berkaitan dengan konsentrasi pasar pembeli, China tidak dianggap sebagai pembeli utama di banyak industri (hanya 11 industri yang konsentrasi pasarnya berpengaruh). Jepang menempati 24 industri.

Lebih jauh lagi, AJC mengusulkan lima strategi untuk membangun GVC yang tangguh di ASEAN. Yaitu:

• Pemanfaatan langkah-langkah kebijakan terkait pandemi dan tindakan yang dilaksanakan oleh Negara Anggota ASEAN
• Peningkatan manajemen risiko oleh sektor swasta
• Dorongan kuat untuk transformasi digital baik oleh sektor publik maupun swasta
• Mempromosikan industri baru dan tahan krisis
• Mempertimbangkan kembali strategi perusahaan untuk produksi internasional: offshoring atau reshoring

Untuk menangani krisis COVID-19 secara efektif dan dampak ekonominya, penting bagi para pembuat kebijakan untuk menahan godaan solusi perbaikan cepat atau proteksionisme dan untuk mempertahankan iklim bisnis yang menguntungkan secara keseluruhan.

Publikasi ini tersedia untuk diunduh di situs AJC: https://www.asean.or.jp/en/centre-wide/resilient_gvcs/

Baca versi aslinya di businesswire.com: https://www.businesswire.com/news/home/20201015006128/en/

Kontak
Tomoko Miyauchi
Kantor Sekretaris Umum, PR
ASEAN-Japan Centre

Sumber: ASEAN-Japan Centre

Pengumuman ini dianggap sah dan berwenang hanya dalam versi bahasa aslinya. Terjemahan-terjemahan disediakan hanya sebagai alat bantu, dan harus dengan penunjukan ke bahasa asli teksnya, yang adalah satu-satunya versi yang dimaksudkan untuk mempunyai kekuatan hukum.

Pewarta: PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar