Wagub: RPJMD Anies Baswedan bukan hanya untuk masa tiga tahun

Wagub: RPJMD Anies Baswedan bukan hanya untuk masa tiga tahun

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria . (ANTARA/HO-Pemprov DKI Jakarta/aa).

Jakarta (ANTARA) - Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyebut Rancangan Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dari Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan bukan hanya untuk tiga tahun, hal itu guna menjawab kritikan DPRD terhadap kinerja Anies Baswedan selama tiga tahun memimpin Daerah Khusus Ibu Kota.

"Pak Gubernur sudah mengatur, program-program dalam RPJMD ini bukan hanya untuk tiga tahun, tapi diatur mana yang selesai tahun pertama, tahun kedua, dan seterusnya, jadi ada tahapannya," kata Riza di Balai Kota Jakarta, Jumat malam.

Terkait sejumlah kritikan DPRD terhadap Pemprov DKI Jakarta seperti program rumah DP Rp0, masalah banjir di Jakarta, program OK OCE dan janji proyek reklamasi, Riza menyatakan anggota dewan harus memperhatikan kondisi pandemi COVID-19.

"Konsentrasinya masih tetap ke sana, namun harus diperhatikan ada masalah COVID-19 sehingga terjadi refocusing anggaran. Jangankan anggaran pembangunan, TKD aja dipotong sampai 50 persen, semua sekarang berkorban konsentrasi dan semua anggaran kita konsentrasikan kepada COVID-19," ucap politisi Partai Gerindra itu.

Riza menuturkan pihaknya masih optimistis bahwa janji kampanye yang tertuang dalam RPJMD akan terlaksana dengan baik hingga masa jabatan usai.

"Kami optimis, karena waktu dibuat janji tersebut kan sudah dihitung, kita laksanakan, insyaallah bisa dicek bahwa semua janji berprogres positif," ujar dia.

Selain itu, Riza juga menampik kritikan DPRD yang mempersoalkan Anies kerap mengambil kebijakan tanpa berkomunikasi dengan anggota wakil rakyat.

"Komunikasi terus, kan kita rapat-rapat terus, kurangnya di mana komunikasinya, selama ini semua tahapan apa yang menjadi saran, rekomendasi daripada DPRD kita sikapi dengan bijak. Kita sikapi secara baik, ini masih berjalan dengan baik," tutur Riza.

Sebelumnya, Anies menjelaskan 23 janji kampanye bermula dari dasar keadilan sosial yang diterjemahkan menjadi Kegiatan Strategis Daerah (KSD) sebagai program kerja untuk diselesaikan dalam waktu satu tahun hingga lima tahun masa kepemimpinannya.

"KSD ini lalu diturunkan secara teknokratif dalam setiap program-program yang ada di DKI. Kalau kita ingat, sesudah masa pilkada menunggu sampai masa pelantikan, itu kan waktunya lima bulan lebih. Itu ada tim yang disiapkan. Lalu itu muncul menjadi dokumen untuk dibawa menjadi tugas pemerintahan," ungkap Anies.

Anies meyakini 23 janji kampanye yang sudah menjadi KSD itu akan selesai selama kurun waktu lima tahun sebagai Gubernur DKI Jakarta. Anies juga mengaku memiliki daftar program yang dapat selesai dalam waktu satu hingga lima tahun mendatang.

"Lalu selama lima tahun itu ada yang bisa tuntas tahun pertama, ada yang tuntasnya tahun keempat, tahun kelima. Tapi yang paling penting kita punya matriksnya apa yang selesai kapan. Ini alhamdulillah kita jaga terus insyaallah nanti di ujung awal tahun kelima, kita akan bisa lihat secara lengkap. Insyaallah semuanya terlaksana," ujar Anies.

Diketahui, Anies dilantik sebagai Gubernur DKI Jakarta bersama Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno pada 16 Oktober 2017 silam. Di tengah jalan, Sandiaga memutuskan mundur sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta pada Agustus 2018 karena maju Pilpres 2019. Jabatan Wakil Gubernur DKI Jakarta kemudian diisi oleh politikus Gerindra, Ahmad Riza Patria pada April 2020.

Baca juga: Fraksi Demokrat minta Anies koordinasi dengan legislatif
Baca juga: Golkar DKI harap ada harmoni komunikasi Anies dan legislatif
Baca juga: FPKB-PPP minta Anies fokus tangani banjir di sisa masa kepemimpinannya

 

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Taufik Ridwan
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Wagub DKI Jakarta positif COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar