Emas "rebound" terangkat penurunan dolar dan harapan paket bantuan AS

Emas "rebound" terangkat penurunan dolar dan harapan paket bantuan AS

Ilustrasi - Emas batangan 1000 gram. ANTARA/Shutterstock/pri.

Chicago (ANTARA) - Emas menguat pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), rebound dari penurunan akhir pekan lalu, setelah pelemahan dolar AS dan ekspektasi untuk kesepakatan stimulus AS menjelang pemilihan presiden 3 November mendukung daya tarik emas sebagai lindung nilai inflasi.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember di divisi COMEX New York Mercantile Exchange, naik 5,3 dolar AS atau 0,28 persen menjadi ditutup pada 1.911,70 dolar AS per ounce. Akhir pekan lalu (16/10/2020), emas berjangka melemah 2,5 dolar AS atau 0,13 persen menjadi 1.906,40 dolar AS per ounce.

Emas berjangka naik tipis 1,6 dolar AS atau 0,08 persen menjadi 1.908,90 dolar AS pada Kamis (15/10/2020), setelah bertambah 12,7 dolar AS atau 0,67 persen menjadi 1.907,30 dolar AS pada Rabu (14/10/2020), dan anjlok 34,3 dolar AS atau 1,78 persen menjadi 1.894,60 dolar AS pada Selasa (13/10/2020).

Baca juga: Harga emas amblas 2,5 dolar, saat harapan stimulus AS memudar

Emas menguat karena tren penurunan dolar dan "keyakinan bahwa beberapa jenis paket stimulus akan datang dalam 48 jam ke depan," kata Phillip Streible, kepala strategi pasar di Blue Line Futures di Chicago.

“Orang-orang percaya bahwa kita akan memasuki periode inflasi hingga kuartal berikutnya. Jadi mereka mulai dari awal. "

Dolar tergelincir 0,5 persen terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, membuat emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Ketua DPR AS Nancy Pelosi mengatakan pada Minggu (18/10/2020) bahwa perbedaan tetap ada dengan pemerintah Trump tentang paket bantuan yang luas, tetapi dia optimis undang-undang dapat didorong sebelum Hari Pemilihan.

Baca juga: Emas menguat lagi, setelah Trump tawarkan stimulus AS yang lebih besar

Emas telah melonjak sekitar 26 persen sepanjang tahun ini karena investor mencari perlindungan dari pandemi virus corona yang memburuk, serta risiko inflasi dan penurunan nilai mata uang ketika bank-bank sentral global memangkas suku bunga sambil memompa stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menahan pukulan ekonomi.

Lebih lanjut yang mendasari permintaan safe-haven untuk emas adalah kekhawatiran seputar pembatasan-pembatasan baru yang disebabkan oleh virus corona di Eropa dan di tempat lain ketika infeksi di seluruh dunia melampaui lebih dari 40 juta, serta ketidakpastian atas pemilihan AS.

Emas juga mendapat dukungan karena indeks pasar saham AS jatuh pada Senin (19/10/2020). Ditambah lagi, produk domestik bruto China tumbuh 4,9 persen secara tahun ke tahun di kuartal ketiga tahun ini. Angka tersebut mendukung emas karena China adalah salah satu importir emas terbesar di dunia.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Desember naik 29,3 sen atau 1,2 persen, menjadi ditutup pada 24,698 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Januari turun 5,8 dolar AS atau 0,67 persen menjadi ditutup pada 863,5 dolar AS per ounce.

Citi mengatakan dalam sebuah catatan bahwa pihaknya memperkirakan perak akan naik menjadi 40 dolar AS selama 12 bulan ke depan, karena permintaan investor yang berkelanjutan dan pemulihan konsumsi industri pada 2021.
 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Budi Suyanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

 Keuntungan berinvestasi emas bagi warga di tengah COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar