PMI DKI siagakan tiga ambulans motor saat demo UU Cipta Kerja

PMI DKI siagakan tiga ambulans motor saat demo UU Cipta Kerja

PMI DKI Jakarta menyiagakan tiga unit ambulans motor saat demo penolakan Undang-Undang Cipta Kerja dan satu tahun kepemimpinan Presiden di Jakarta, Selasa (20/10/2020). (ANTARA/Humas PMI DKI)

Jakarta (ANTARA) - Palang Merah Indonesia (PMI) Provinsi DKI Jakarta menyiagakan tiga unit ambulans motor dan enam mobil ambulans saat demo penolakan Undang-Undang Cipta Kerja dan satu tahun kepemimpinan Presiden di Jakarta, Selasa.

"Ambulans itu mendukung 30 personel medis yang ditugaskan bersiaga," kata Kepala Bidang Pelayanan Markas PMI DKI Jakarta, Herman di Jakarta.

Herman menyatakan, kesiapsiagaan itu merupakan hasil koordinasi dengan Dinas Kesehatan DKI Jakarta dan pihak Kepolisian.

Baca juga: 10 ribu personel gabungan dikerahkan di sekitar Patung Kuda
Baca juga: Imbas demo, dua akses penumpang Stasiun MRT HI ditutup


Ambulans PMI bersiaga di Balai Kota DKI Jakarta, Tugu Tani, Bundaran Hotel Indonesia (HI), Harmoni, Perempatan Senen dan Pos Istana Negara.

"Tiga unit ambulans motor PMI dibekali dengan lampu rotator dan tas P3K," ujar Herman.

Menurut dia, ambulans motor diharapkan dapat lebih cepat dan akses lebih muda dalam menangani peserta aksi yang sulit dijangkau oleh ambulans mobil.

"Semua armada ambulans yang disiagakan serta personel yang bertugas kita laporkan ke Kepolisian untuk menghindari hal-hal yang tak diinginkan," kata Herman.

Pewarta: Fauzi
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Akibat perkataan tidak menyenangkan, Gubernur Kalbar laporkan mahasiswa ke polisi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar