Setahun Jokowi-Ma'ruf

Moeldoko: Kepentingan buruh tetap menjadi atensi pemerintah

Moeldoko: Kepentingan buruh tetap menjadi atensi pemerintah

Ribuan pekerja menyelesaikan proses pembuatan rokok kretek di Pabrik Rokok Djarum Kudus, Desa Megawon, Jati, Kudus, Jateng, Selasa (5/6/2012). FOTO ANTARA/Andreas Fitri Atmoko/Koz/pd/aa.

Jakarta (ANTARA) - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan kepentingan buruh tetap menjadi atensi bagi pemerintah dalam penyusunan Undang-Undang (UU) Cipta Kerja.

“Buruh tetap menjadi atensi pemerintah, tapi di belakang buruh juga masih banyak orang yang antre dapat pekerjaan,” kata Moeldoko dalam talk show bertajuk Setahun Jokowi-Ma'ruf di salah satu TV Swasta, Jakarta, Selasa malam.

Menurut Moeldoko, pemerintah selalu memikirkan kepentingan buruh. Namun, pemerintah juga harus memikirkan kebijakan untuk mempermudah masyarakat mendapat pekerjaan. Apalagi, krisis ekonomi karena pandemi COVID-19 telah menyebabkan jutaan orang terkena Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) yang akhirnya meningkatkan tingkat pengangguran di Indonesia.

“Jumlah pencari kerja terus meningkat, yang terlihat dari jumlah pendaftar di Program Kartu Pra Kerja yang mencapai 34,2 juta orang, tiga hari lalu pendaftar Pra Kerja mencapai 33 juta orang. Artinya banyak orang butuh kerja,” ujarnya.

Oleh karena itu, kata Moeldoko, pemerintah selalu mencari titik keseimbangan baru untuk mengakomodir segala kebutuhan masyarakat.

“Kami tidak boleh stagnan dalam sebuah situasi, harus selalu berubah hadapi situasi karena tantangan juga berubah. Titik keseimbangan baru itu yang betul betul kita cari sebaik-baiknya,” ujar dia.

Moeldoko menjelaskan pemerintah terus berusaha mentransformasi ekonomi dan menyelesaikan hambatan-hambatan ekonomi di masa lalu. Pemerintah juga berusaha menjadikan Indonesia sebagai negara yang mandiri dan tetap terbuka terhadap berbagai masukan untuk menjadi lebih baik.

“Ketika ada kebijakan menuju jalan yang lebih baik, lho kenapa jadi paradoks bangsa ini. Kemudian harus mandiri. Terbuka untuk perbaikan. Kami harus jadi bangsa terbuka, tidak boleh kita terlalu yakin diri sudah cukup seperti ini,” ujar Mantan Panglima TNI itu.

Baca juga: Moeldoko tekankan UU Ciptaker untuk hadapi kompetisi global

Baca juga: KSP: Aspirasi publik terkait UU Cipta Kerja terbuka untuk diakomodasi

Baca juga: Moeldoko: Presiden impikan wajah baru Indonesia

Baca juga: Lima capaian strategis setahun pemerintahan Jokowi-Ma'ruf versi KSP


Pewarta: Indra Arief Pribadi
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Moeldoko imbau tokoh publik jujur jika terpapar COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar