KBRI Beijing dirikan PKBM Peking di Hong Kong

KBRI Beijing dirikan PKBM Peking di Hong Kong

Dok - Sejumlah pekerja migran Indonesia di Hong Kong sedang mengikuti ujian semester yang diprogramkan Universitas Terbuka (UT). (ANTARA/HO-Atdikbud KBRI Beijing/mii)

Jakarta (ANTARA) - Kedutaan Besar RI di Beijing, China, mendirikan Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) Peking khusus untuk warga negara Indonesia di Hong Kong.

"PKBM ini menggelar program Kelompok Belajar Paket C (setara SMA)," kata Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Beijing Yaya Sutarya kepada ANTARA, Rabu.

Di Hong Kong terdapat sekitar 178.000 pekerja migran Indonesia yang mayoritas perempuan pekerja sektor informal.

Menurut Yaya, dari jumlah tersebut tidak lebih dari 1 persen yang mendapatkan pelayanan pendidikan.

"Kami berharap layanan yang diberikan KJRI (Konsulat Jenderal RI) Hong Kong dan KBRI Beijing melalui PKBM ini bisa meningkatkan minat pendidikan 12 tahun," ujarnya.

Sampai saat ini sudah ada 50 peserta yang mengikuti program tersebut tiga hari dalam sepekan.

Biaya pendidikan tersebut gratis dan ditanggung sepenuhnya oleh Atdikbud KBRI Beijing.

Sejauh ini di Hong Kong terdapat beberapa PKBM yang didirikan secara mandiri oleh WNI dan mendapat dukungan dari Atdikbud KBRI Beijing.

Ijazah Paket C yang diraih para PMI di Hong Kong digunakan untuk mendaftar program S1 Universitas Terbuka.

Menariknya dalam program pendidikan PKBM Peking, para peserta dibekali materi keterampilan, seperti kewirausahaan, ekonomi digital, perawatan orang tua jompo, Bahasa Inggris, dan Bahasa Mandarin.

"Keterampilan ini menjadi nilai tambah bagi PMI. Kalau kembali ke Indonesia, mereka bisa melamar lembaga lain yang linier dengan latar belakang pendidikan mereka. Jadi, tidak selamanya mereka jadi pekerja migran sektor informal," kata Yaya.

Baca juga: Ribuan WNI dipulangkan dari Hong Kong dan Makau
Baca juga: Hotel tutup, 22 WNI magang kerja dipulangkan dari Hong Kong
Baca juga: KJRI Hong Kong pastikan kepulangan tiga pekerja migran aman

Pewarta: M. Irfan Ilmie
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar