Warga Australia ditemukan tewas dalam vila di Denpasar

Warga Australia ditemukan tewas dalam vila di Denpasar

ilustrasi (ANTARA News/Ridwan Triatmodjo)

Denpasar (ANTARA) - Seorang warga negara asing (WNA) asal Australia bernama James Bernard John (84) ditemukan tewas dalam sebuah vila yang beralamat di Soka Gang Kertapura IV No.15 Kesiman Kertalangu Denpasar Timur.
 
"Saat ditemukan posisi korban menengadah ke atas, miring ke samping kanan dan mata terpejam dengan kedua tangan telungkup di dada tanpa menggunakan pakaian hanya berselimutkan handuk besar. Korban diduga meninggal karena sakit kanker paru - paru yang sudah di derita sejak lama," kata Kasubbag Humas Polresta Denpasar, Iptu Ketut Sukadi, saat dikonfirmasi di Denpasar, Rabu malam.
 
Ia mengatakan bahwa korban pertama kali ditemukan oleh pembantunya bernama Wahyuti (46) pada Rabu, (21/10) sekitar pukul 13.45 wita saat saksi mengecek keadaan korban dalam kamarnya.
 
Saat itu, Wahyuti mendapati nafas korban seperti tersengal-sengal. Kemudian, setelah melihat kondisi korban sebentar, ia sempat meninggalkan korban untuk menjemur pakaian.
"Tak berselang lama, korban yang saat itu masih bernafas, sempat memanggil Wahyuti. Lalu, saksi bergegas menuju kamar korban dan mendapati korban sudah lemas dan tidak bernafas. Saksi kemudian menghubungi suaminya yang sedang keluar bersama istri korban untuk membeli keperluan korban," kata Sukadi.
 
Sementara itu, suami Wahyuti, bernama Muhamad Rohim yang saat itu sedang mengantar istri korban berbelanja untuk kebutuhan korban, menerima kabar bahwa korban telah meninggal dunia.
 
Sukadi menjelaskan ketika istri korban tiba di TKP, dan mendapati korban sudah meninggal. Kemudian, Muhamad Rohim melaporkan kejadian tersebut kepada pemilik vila dan petugas kepolisian.
 
"Dari pernyataan saksi bahwa korban sudah menderita sakit kanker paru-paru sejak lama. Korban juga sudah tidak bisa bangun dan beraktivitas normal," ucapnya.
 
Dari pihak keluarga yang diwakili oleh istri korban, Glarice Patricia Seedsman, mengaku sudah mengikhlaskan kematian korban. Rencana selanjutnya akan dilakukan kremasi, namun masih didiskusikan kembali bersama anggota keluarga yang lain.
 
Saat ini jenazah korban sudah dibawa menuju RSUP Sanglah, Denpasar untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.
 

Pewarta: Ayu Khania Pranishita
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Aplikasi Sitanos batasi layanan tatap muka di Kantor Imigrasi Tangerang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar