Anggota DPR minta ajang MotoGP buat UMKM NTB berkembang

Anggota DPR minta ajang MotoGP buat UMKM NTB berkembang

Ilustrasi - UMKM di bidang kuliner. ANTARA/Aris Wasita

Dengan kondisi krisis ini, mau tidak mau, UMKM harus masuk ke ranah digital agar pemasarannya lebih luas
Jakarta (ANTARA) - Anggota Komisi VI DPR RI Abdul Hakim Bafagih meminta ajang internasional MotoGP 2021, yang rencananya digelar di kawasan wisata Mandalika, Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat, membuat usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) setempat turut berkembang.

"UMKM ini dapat bertumbuh lebih besar dan mereka bisa skill-up lebih jauh lagi, terlebih lagi pada 2021 akan ada event internasional MotoGP di Mandalika, Lombok," katanya dalam rilis di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Anggota DPR sebut penyelamat ekonomi Indonesia adalah UMKM

Untuk itu, ujar dia, berbagai mitra kerja Komisi VI DPR RI seperti BUMN PT Sarinah (Persero) juga diharapkan dapat memaksimalkan pendampingan kepada UMKM.

Abdul berharap kesiapan baik dari sisi akomodasi, infrastruktur, hingga promosi ajang MotoGP 2021 tersebut berjalan dengan maksimal.

Dengan adanya Kawasan Ekonomi Khusus Mandalika serta MotoGP, maka ke depannya, akan ada serapan tenaga kerja yang lebih besar lagi.

Ia juga mengingatkan dengan kondisi pandemi COVID-19 ini, maka UMKM harus masuk ke ranah digitalisasi.

"Dengan kondisi krisis ini, mau tidak mau, UMKM harus masuk ke ranah digital agar pemasarannya lebih luas," jelas Abdul.

Untuk itu, menurut dia, berbagai BUMN terkait juga diharapkan dapat terus memaksimalkan perannya dalam memberdayakan masyarakat sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan dan ekonomi masyarakat, khususnya dalam memanfaatkan momentum MotoGP 2021 agar pengembangan UMKM dapat lebih diberdayakan.

Sebelumnya, Gubernur NTB Zulkieflimansyah menyebutkan terdapat lebih dari 5.000 UMKM dengan berbagai produk lokal yang terus berkembang dan kompetitif.

Peneliti Center for Indonesian Policy Studies (CIPS) Siti Alifah Dina menyatakan bahwa kebijakan yang ada perlu terus untuk mendorong digitalisasi, namun juga diselaraskan dengan upaya untuk mempermudah perizinan daring bagi UMKM.

"Untuk mendorong digitalisasi, Kementerian Perdagangan dapat mempertimbangkan pengecualian pemberlakuan izin perdagangan daring khusus untuk usaha mikro dan kecil atau setidaknya menunda setelah pandemi dapat diatasi di tahun depan," katanya.

Baca juga: BI dorong transformasi digital UMKM pangan dukung PEN
Baca juga: Dukung MotoGP 2021, PUPR gencarkan pembangunan di KSPN Mandalika

Pewarta: M Razi Rahman
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

MotoGP Mandalika 2021, ini potensi keuntungannya

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar