DPRD Jember menyayangkan aksi anarkis mahasiswa

DPRD Jember menyayangkan aksi anarkis mahasiswa

Ketua Komisi A DPRD Jember Tabroni menunjukkan kaca ruang lobi yang pecah dan ruangan tersebut sudah diberi garis polisi, Jumat (23/10/2020). Beberapa bagian kaca di ruang lobi pecah akibat aksi anarkis massa saat berunjuk rasa menolak UU Cipta Kerja (ANTARA/ Zumrotun Solichah)

Mahasiswa sebagai agen perubahan punya hak untuk menyampaikan aspirasi atau pendapat mereka, namun tetap haus mematuhi aturan dan tidak melakukan tindakan anarkis
Jember, Jawa Timur (ANTARA) - DPRD Kabupaten Jember, Jawa Timur, menyayangkan aksi anarkis mahasiswa saat berunjuk rasa menolak Undang-Undang Cipta Kerja yang berdampak pada kerusakan gedung DPRD setempat.

"Mahasiswa sebagai agen perubahan punya hak untuk menyampaikan aspirasi atau pendapat mereka, namun tetap haus mematuhi aturan dan tidak melakukan tindakan anarkis," kata Ketua Komisi A DPRD Jember Tabroni di Jember, Jumat.

Ratusan aktivis mahasiswa dalam Aliansi Jember Menggugat berdemonstrasi menuntut penolakan UU Cipta Kerja di bundaran DPRD Jember pada Kamis (22/10) sore hingga malam hari yang berakhir ricuh dan massa melempar batu dan petasan ke arah gedung dewan hingga menyebabkan sejumlah kaca DPRD Jember pecah.

"Tindakan anarkis massa menyebabkan fasilitas negara rusak dan aksi melempar batu ke arah dewan bisa melukai siapa saja yang berada di sekitar dewan seperti petugas, anggota dewan dan wartawan saat meliput," tutur-nya.

Baca juga: Aliansi Jember Menggugat demo tolak RUU Omnibus Law

Baca juga: Sekti Jember tolak mediasi Komnas HAM terkait kasus sengketa tanah


Politikus PDI Perjuangan itu tidak mempermasalahkan unjuk rasa mahasiswa menyikapi UU Cipta Kerja karena menyampaikan pendapat itu dijamin oleh undang-undang, namun tetap pada aturan untuk tidak merusak fasilitas negara.

"Kami imbau mahasiswa untuk berdemonstrasi dengan cara beradab, sehingga tidak melakukan hal-hal yang membahayakan orang lain dan bertindak anarkis yang berujung pada perusakan," ucap mantan aktivis 98 tersebut.

Ia menjelaskan unjuk rasa Aliansi Jember Menggugat sudah dua kali menyebabkan kerusakan di DPRD Jember karena sebelumnya kerusakan terjadi di bagian samping ruang lobi dan ruangan Ketua DPRD Jember pada 8 Oktober 2020.

"Sedangkan demo kali ini merusak kaca di ruang lobi dewan cukup parah, padahal sepekan lalu pihak sekretariat dewan memperbaiki kaca yang pecah di bagian samping," katanya.

Informasi yang beredar, mahasiswa akan kembali berdemonstrasi bertepatan dengan Hari Sumpah Pemuda pada 28 Oktober 2020 dengan tuntutan yang sama menolak UU Cipta Kerja.

"Kami akan meminta aparat kepolisian untuk lebih siaga mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan agar tindakan anarkis massa tidak terulang kembali," ujarnya.

Baca juga: Apeksi bentuk tim khusus untuk perumusan aturan turunan UU Ciptaker

Baca juga: Menhan Prabowo sebut kerusuhan demo UU Ciptaker ditunggangi asing

Pewarta: Zumrotun Solichah
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Hoaks atau Benar - Ada polisi menyamar jadi mahasiswa saat demo? Vaksin COVID-19 merusak DNA?

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar