Malnutrisi anak capai rekor tertinggi di beberapa bagian Yaman

Malnutrisi anak capai rekor tertinggi di beberapa bagian Yaman

Seorang anak perempuan menerima kupon makanan di sebuah dapur amal di Sanaa, Yaman, Minggu (19/7/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Khaled Abdullah/aww/cfo

Dubai (ANTARA) - Beberapa bagian Yaman mencatat tingkat malnutrisi akut tertinggi pada anak-anak dan meningkatkan peringatan bahwa negara itu mendekati krisis keamanan pangan yang mengerikan, demikian isi laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Faktor pendorong semakin memburuknya malnutrisi di Yaman pada 2020 adalah pandemi virus corona, penurunan ekonomi, banjir, konflik yang meningkat, dan kekurangan dana yang signifikan dari respons bantuan tahun ini.

Situasi kelaparan yang suram di negara itu dipicu perang yang sudah berlangsung hampir enam tahun.

"Kami telah memperingatkan sejak Juli bahwa Yaman berada di ambang krisis keamanan pangan yang dahsyat. Jika perang tidak berakhir sekarang, kita mendekati situasi yang tidak dapat diubah dan berisiko kehilangan seluruh generasi anak-anak Yaman," kata Koordinator Kemanusiaan PBB untuk Yaman Lise Grande.

Menurut analisis malnutrisi Fase Keamanan Pangan Terpadu (IPC) PBB di Yaman selatan, kasus malnutrisi akut pada anak balita telah meningkat sekitar 10 persen pada 2020, menjadi lebih dari setengah juta kasus.

Kasus anak dengan gizi buruk akut meningkat 15,5 persen, dan sedikitnya seperempat juta ibu hamil atau menyusui juga membutuhkan penanganan gizi buruk.

Sekitar 1,4 juta anak di bawah usia 5 tahun tinggal di Yaman selatan, yang berada di bawah kendali pemerintah Yaman yang diakui secara internasional.

Data IPC terkait Yaman utara, tempat sebagian besar warga Yaman tinggal dan yang dikendalikan oleh otoritas Houthi yang berpihak kepada Iran, belum tersedia.

Kelaparan tidak pernah diumumkan secara resmi di Yaman. PBB mengatakan negara itu mengalami krisis kemanusiaan terbesar di dunia, dengan 80 persen populasinya bergantung pada bantuan kemanusiaan.

Gizi dan berbagai layanan lain yang mencegah jutaan orang dari kelaparan dan penyakit secara bertahap ditutup di Yaman, di tengah parahnya kekurangan dana tahun ini.

PBB mengatakan bahwa pada pertengahan Oktober pihaknya hanya menerima 1,43 miliar dolar AS (sekitar Rp20,9 triliun) dari 3,2 miliar dolar AS (sekitar Rp46,8 triliun) yang dibutuhkan untuk seluruh tanggapan kemanusiaan Yaman tahun 2020. Program sudah mulai ditutup dan diperkecil.

Organisasi tersebut mengatakan bahwa dibutuhkan 50 juta dolar AS (sekitar Rp731,5 miliar) segera untuk meningkatkan program nutrisi.

Sebuah koalisi pimpinan Saudi melakukan intervensi di Yaman pada Maret 2015 untuk memulihkan pemerintah Yaman yang digulingkan dari kekuasaan di Ibu Kota Sanaa oleh gerakan Houthi pada akhir 2014. Houthi mengatakan mereka memerangi korupsi.


Sumber: Reuters

Baca juga: 85.000 anak diduga telah meninggal akibat kelaparan di Yaman

Baca juga: PBB: Setengah rakyat Yaman terancam kelaparan

Baca juga: WFP: makanan jadi "senjata perang" di Yaman


 

Indonesia Sampaikan Pesan Politik Soal Yaman

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar