Jawa Barat awasi penerapan protokol kesehatan di tempat wisata

Jawa Barat awasi penerapan protokol kesehatan di tempat wisata

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Provinsi Jawa Barat M Ade Afriandi menjelaskan upaya pemerintah mengawasi penerapan protokol kesehatan untuk mencegah penularan COVID-19 di tempat-tempat wisata selama libur. (HO Humas Pemprov Jabar)

Bandung (ANTARA) - Satuan Polisi Pamong Praja Provinsi Jawa Barat mengerahkan petugas untuk berpatroli mengawasi penerapan protokol kesehatan guna mencegah penularan COVID-19, khususnya di tempat-tempat wisata yang ada di delapan daerah prioritas.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Provinsi Jawa Barat M Ade Afriandi mengatakan bahwa pengawasan penerapan protokol kesehatan utamanya dilakukan di Cirebon, Karawang, Subang, Garut, Bandung, Bandung Barat, Cianjur, dan Sukabumi.

"Kedelapan daerah tersebut memiliki destinasi wisata yang menarik, sehingga saat libur panjang tiba berpotensi terjadi kerumunan di destinasi-destinasi wisatanya," kata Ade di Bandung, Rabu.

Satpol PP Jawa Barat berkoordinasi dengan Satpol PP Kabupaten/Kota dalam melakukan pengawasan, yang mencakup pemeriksaan pengunjung tempat wisata secara acak.

"Kami sudah berkoordinasi dengan Satpol PP Kabupaten/Kota. Ini kami lakukan agar patroli monitoring protokol kesehatan di destinasi wisata berjalan optimal," ujar Ade.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil selaku Ketua Komite Kebijakan Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi sebelumnya juga menyampaikan bahwa pemerintah provinsi meningkatkan pengawasan kegiatan di tempat wisata dan pintu keluar-masuk wilayah untuk meminimalkan risiko penularan COVID-19.

"Jadi jangan kaget, nanti akan diberhentikan secara baik-baik dan sopan oleh kami dan kepolisian untuk dites," katanya di Gedung Sate, Kota Bandung, Senin (26/10).

Baca juga:
Jabar minta pemda tekan risiko penularan COVID-19 semasa libur panjang
Jabar perketat pengawasan penerapan protokol kesehatan di objek wisata

Pewarta: Ajat Sudrajat
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar