Luhut pastikan "food estate" Humbahas tak lewati batas hutan lindung

Luhut pastikan "food estate" Humbahas tak lewati batas hutan lindung

Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mendampingi Presiden Jokowi saat meninjau kawasan food estate di Kabupaten Humbang Hasundutan, Sumatera Utara. ANTARA/HO-Kemenko Kemaritiman dan Investasi/pri.

sudah melalui serangkaian kajian lingkungan dan proses peralihan fungsi kawasan hutan
Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memastikan kawasan lumbung pangan atau food estate di Kabupaten Humbang Hasundutan (Humbahas), Sumatera Utara, tidak melewati batas hutan lindung atau area konservasi lainnya.

Luhut ikut mendampingi Presiden Joko Widodo meninjau perkembangan kawasan food estate di Desa Siria-ria, Kabupaten Humbang Hasundutan, Sumatera Utara, Selasa (27/10) lalu.

"Pemilihan lokasi kawasan food estate di sana, saya pastikan tidak melewati batas hutan lindung atau area konservasi lainnya. Karena sudah melalui serangkaian kajian lingkungan dan proses peralihan fungsi kawasan hutan yang dilakukan oleh Kemenko Marves bersama seluruh kementerian terkait dengan melibatkan akademisi dari berbagai universitas dan institut ternama di bidang pertanian," katanya.

Dalam unggahan di akun Instagram pribadinya, @luhut.pandjaitan, Jumat, Luhut mengatakan sejak Organisasi Pangan Dunia (FAO) mengeluarkan peringatan ancaman krisis pangan dunia karena COVID-19, ia mengaku sudah saatnya Indonesia membenahi ketahanan pangan nasional.

"Meski indeks ketahanan pangan nasional Indonesia naik, nyatanya tidak selaras dengan ketahanan pangan mandiri kita karena masih adanya peningkatan jumlah impor bahan pangan setiap tahunnya," ungkapnya.

Menurut Luhut, kendati Indonesia mungkin belum merasa resah karena bahan pangan yang masih tersedia, ancaman krisis pangan global sudah mengintai. Indonesia, lanjut dia, harus mempersiapkan segala kemungkinan yang terjadi termasuk menjaga ketahanan pangan nasional.

"Oleh karena itu, kita tidak boleh tinggal diam, terobosan dan langkah harus terus diupayakan demi mempersiapkan segala kemungkinan yang terjadi di masa mendatang. Sehingga kelak ketika pandemi ini usai, Indonesia akan mencapai cita-cita besarnya yaitu ketahanan pangan nasional secara mandiri lewat swasembada pangan secara keseluruhan serta merajai ekspor bahan pangan di seluruh dunia," pungkasnya.

Baca juga: Luhut: Indonesia optimalkan sumber daya antisipasi "green product"
Baca juga: Luhut: Pandemi jadi cambuk kembangkan industri dalam negeri
Baca juga: Mentan sebut "food estate" Humbahas jadi contoh korporasi hortikultura

Pewarta: Ade irma Junida
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Luhut: impor garam industri harus direkomendasikan Kemenperin

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar