Cermati.com perketat keamanan setelah diretas

Cermati.com perketat keamanan setelah diretas

Ilustrasi serangan siber (ANTARA/Shutterstock)

Jakarta (ANTARA) - Platform teknologi finansial Cermati.com akan meningkatkan sistem keamanan mereka setelah mengumumkan insiden peretasan.

"Berkaca dari pengalaman ini, Cermati.com akan terus meningkatkan komitmen dalam memperkuat sistem security, tidak hanya dari review internal kami, namun juga berdasarkan expert opinion dari konsultan data security extern yang profesional," kata salah seorang pendiri Cermati.com, Andhy Koesnandar, dalam pesan singkat kepada ANTARA, Senin.

Selain mempersiapkan tim internal untuk urusan keamanan siber, Cermati.com juga meminta partisipasi pengguna untuk langkah pencegahan, termasuk mengganti kata sandi secara berkala, tidak menggunakan kata sandi yang sama untuk beberapa situs dan tidak membagikan one-time password (OTP) kepada orang lain.

Baca juga: Cermati.com diretas, data pengguna dipastikan aman

Baca juga: Lazada diretas, klaim data aman


Cermati.com menyatakan ada upaya peretasan ke platform mereka, namun, tidak menyebutkan apakah ada data pengguna yang diambil dalam insiden tersebut.

Dalam pernyataan resmi, platform tersebut menyatakan sudah menghapus akses ilegal untuk memastikan data pengguna tetap aman.

Cermati.com juga melaporkan kejadian ini ke Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) dan menggandeng pakar keamanan eksternal.

Mereka juga sudah memberi notifikasi kepada para pengguna tentang peretasan ini dan mewajibkan pengguna mengaktifkan two-factor authentication untuk login ke platform tersebut.

Baca juga: AS nyatakan peretas Rusia berusaha susupi jaringan komputer pemerintah

Baca juga: Remaja 17 tahun dituduh otak peretasan Twitter

Baca juga: Lima cara hindari risiko peningkatan peretasan selama pandemi

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

BSSN deteksi 400 juta serangan siber pada 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar