Deteksi orang tak dikenal, Korea Selatan lakukan operasi di perbatasan

Deteksi orang tak dikenal, Korea Selatan lakukan operasi di perbatasan

Letnan Jenderal Korea Utara An Ik San melewati perbatasan untuk menghadiri pertemuan di Peace House di desa perbatasan Panmunjom, Korea Selatan, Selasa (31/7/2018). ANTARA/Yonhap via REUTERS.

Seoul (ANTARA) - Militer Korea Selatan melakukan operasi di dekat perbatasan yang dijaga ketat dengan Korea Utara, setelah mendeteksi orang yang tidak dikenal.

Operasi itu sedang berlangsung di sekitar Zona Demiliterisasi (DMZ) yang membagi dua Korea di wilayah timur, kata Kepala Staf Gabungan (JCS) dalam sebuah pernyataan, Rabu.

Orang tersebut terlihat melintasi pagar kawat berduri yang dipasang di sepanjang perbatasan pada Selasa (3/11) pukul 19.26 (1026 GMT), dan mendorong militer untuk mengirimkan tim pencari yang besar, berdasarkan laporan kantor News1.

Baca juga: Tentara Korut membunuh pria Korsel, kemudian membakar mayatnya
Baca juga: Presiden Korsel serukan penyelenggaraan KTT AS-Korut sebelum pemilu


Kantor berita Yonhap mengatakan militer telah mengeluarkan peringatan anti infiltrasi Jindotgae untuk wilayah perbatasan timur.

Kementerian pertahanan menolak untuk mengonfirmasi laporan tersebut, dengan alasan penyelidikan masih berlangsung.

Operasi itu dilakukan ketika Korea Selatan pada Rabu memulai kembali tur ke bagian selatan DMZ, yang merupakan lokasi terjadinya beberapa bentrokan bersenjata tetapi juga berfungsi sebagai tempat untuk acara penting antar-Korea, termasuk beberapa KTT terbaru.

Namun, program itu ditangguhkan pada Oktober 2019 setelah wabah demam babi Afrika yang mematikan meletus di Korea Utara, dan kemudian di tengah kekhawatiran tentang virus corona baru tahun ini.

Sumber: Reuters

Baca juga: Korut: Tembak mati warga Korsel merupakan tindakan bela diri
Baca juga: Korut peringatkan ancaman ketegangan selama pencarian korban Korsel

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Dubes Umar Hadi ingin RI - Korsel segera ratifikasi IK-CEPA

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar