Kemensos siapkan pagu anggaran bansos 2021 sebesar Rp87 triliun

Kemensos siapkan pagu anggaran bansos 2021 sebesar Rp87 triliun

Menteri Sosial RI Juliari P Batubara. (ANTARA/Muhammad Zulfikar)

Jakarta (ANTARA) - Kementerian Sosial (Kemensos) RI menyiapkan pagu alokasi anggaran untuk bantuan sosial (bansos) 2021 bagi masyarakat yang terdampak pandemi COVID-19 sebesar Rp87 triliun.

"Alokasi anggaran tersebut nantinya diperuntukkan bagi  tiga program yakni Program Keluarga Harapan (PKH), Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) dan Bantuan Sosial Tunai (BST)," kata Menteri Sosial RI Juliari P Batubara saat konferensi pers secara daring terkait RTM evaluasi pelaksanaan bansos kuartal I-III, progres kuartal IV tahun 2020 dan rencana penyaluran bansos 2021 yang dipantau di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Tersalurkan 100 persen dan tepat waktu, Mensos resmi tutup program BSB

Ia mengatakan per hari ini pagu alokasi anggaran untuk bansos di Kemensos berkisar Rp86 triliun hingga Rp87 triliun. Namun, jumlah tersebut sewaktu-waktu bisa saja berubah

"kita tidak tau apakah pagu alokasi ini diubah lagi atau tidak," katanya.

Namun, pada dasarnya untuk membantu masyarakat yang terdampak pandemi COVID-19, semua kementerian dan lembaga melakukan realokasi anggaran.

Terkait penyaluran bansos, Ari sapaan akrab Mensos mengatakan selama dua bulan terakhir belum ada kendala yang signifikan akibat cuaca buruk di sejumlah daerah.

Baca juga: Mensos: Rp112,728 triliun sudah dikucurkan untuk perlindungan sosial

Untuk penyaluran secara fisik seperti bansos beras bagi 10 juta Keluarga Penerima Manfaat (KPM) juga telah selesai. Sedangkan yang masih berjalan saat ini semuanya nontunai, ujarnya.

"Jadi kelihatannya tidak terlalu terpengaruh oleh cuaca," ujar politisi PDI-P tersebut.

Senada dengan itu, Menteri Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan untuk bansos sebenarnya banyak saluran kepada masyarakat yang terdampak COVID-19.

"Meskipun demikian, yang menjadi tulang punggung dari bansos ini tetap di Kementerian Sosial kemudian didampingi Kementerian Desa," ujar dia.

Sebagai contoh, ujar eks Menteri Pendidikan dan Kebudayaan tersebut, Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) akan turun langsung menyokong Kemensos apabila dana di kementerian tersebut telah habis.

Baca juga: Mensos borong batik ciprat karya disabilitas intelektual di Temanggung
Baca juga: Mensos: Bansos beras sudah tersalurkan 100 persen

Pewarta: Muhammad Zulfikar
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

950 Ribu KK di Padang dan Banda Aceh terima bansos

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar