Sepak Bola Nasional

Bambang Pamungkas: musuh terbesar seorang atlet adalah popularitas

Bambang Pamungkas: musuh terbesar seorang atlet adalah popularitas

Mantan pemain bintang sekaligus manajer Persija Jakarta Bambang Pamungkas. ANTARA/HO/Persija Jakarta.

Saya selalu menyampaikan bahwa musuh terbesar seorang atlet ada tiga. Pertama cedera, kejenuhan, dan popularitas
Jakarta (ANTARA) - Mantan pesepak bola nasional Bambang Pamungkas berbicara soal tiga hal yang menjadi musuh terbesar seorang atlet, yaitu cedera, kejenuhan, dan popularitas.

Dari tiga hal itu, Bambang menyebut bahwa popularitas menjadi musuh terberat yang harus diantasipasi oleh seorang atlet, terutama di era digital seperti saat ini. Popularitas, menurut dia, memang bisa menjadi hal positif, tetapi juga sangat negatif jika tak dapat diantisipasi dengan baik.

Pasalnya, menurut pria yang karib disapa Bepe itu, banyak pemain yang mendadak lupa dengan identitas mereka sebagai seorang atlet karena terbuai dengan popularitasnya yang kian menanjak.

Baca juga: Bambang Pamungkas belum puas selama berkarier sebagai pesepak bola

“Saya selalu menyampaikan bahwa musuh terbesar seorang atlet ada tiga. Pertama cedera, kejenuhan, dan popularitas,” kata Bambang dalam jumpa pers virtual “Pembukaan Biskuat Academy 2020”, Kamis.

“Dari tiga ini yang terberat adalah popularitas terutama di era seperti ini. Itulah kenapa saya selalu menyampaikan bahwa kita harus fokus pada apa yang kita kerjakan dan mengerti siapa kita,” ujar dia menambahkan.

Artinya, sebagai seorang atlet maka penilaian publik terhadap mereka adalah seberapa baik penampilan mereka di lapangan, bukan soal seberapa populer ataupun seberapa banyak jumlah penggemar atau followers di media sosial.

Manajer klub Persija Jakarta itu menyampaikan bahwa ia tak bermaksud membatasi keinginan seseorang. Hanya saja, para atlet itu seharusnya sadar bahwa popularitas bukan tujuan utama dalam berkarier.

Baca juga: Bambang Pamungkas pilih jadi pemain ketimbang manajer sepak bola

“Karena kadang kalau tidak bisa mengatasi (popularitas) dengan baik (fokus) bisa terpecah. Kalau karier tidak 100 persen, mungkin di lapangannya juga,” ucapnya.

Mantan pemain timnas itu berpesan bahwa apapun profesi seseorang, yang paling utama adalah fokus pada apa yang dikerjakan serta tidak lupa dengan profesi sebenarnya. Selain itu, mereka yang berdedikasi juga harus mampu menentukan mana yang perlu dan tidak perlu dilakukan.

“Dalam apapun profesi kita yang paling utama adalah fokus pada apa yang kita kerjakan. Jangan lupa profesi kita sebenarnya apa,” ujarnya.

“Saya berkarier lama 20 tahun karena saya fokus di sepak bola. Itulah kenapa banyak orang yang jarang melihat saya hadir dalam acara lain di luar sepak bola.“

Baca juga: Bambang Pamungkas berpesan agar pemain muda kenali kelemahan diri
Baca juga: Bambang Pamungkas dukung revisi UU SKN
Baca juga: Bepe bersyukur miliki banyak sahabat di usia 40


Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Latihan perdana, Alessio sebut 2 alasan latih Persija

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar