AS jatuhkan sanksi pada menantu presiden Lebanon

AS jatuhkan sanksi pada menantu presiden Lebanon

Dokumentasi--Presiden Lebanon Michel Aoun memberikan pidato kenegaraan di istana Baabda, Lebanon, Kamis (24/10/2019). ANTARA FOTO/Dalati Nohra/Handout via REUTERS/nz/djo

Melalui aktivitas korupnya, Bassil juga merusak tata pemerintahan yang baik dan berkontribusi pada sistem korupsi dan patronasi politik yang berlaku di Lebanon, yang telah membantu dan mendukung kegiatan destabilisasi Hizbullah,
Washington (ANTARA) - Amerika Serikat memberlakukan sanksi pada Gebran Bassil, pemimpin blok politik Kristen terbesar Lebanon dan menantu Presiden Michel Aoun, menuduhnya melakukan korupsi dan mempunyai hubungan dengan Hizbullah.

Bassil mengepalai Gerakan Patriotik Bebas (FPM), yang didirikan oleh Aoun, dan pernah menjabat sebagai menteri telekomunikasi, energi dan air, dan urusan luar negeri.

Bassil, yang telah menjadi sasaran protes yang meletus tahun lalu terhadap kelas politik yang dituduh menjarah negara, mengatakan  di akun Twitter bahwa sanksi tidak membuatnya takut dan bahwa dia tidak "tergoda" oleh janji.

Sanksi tersebut dapat mempersulit upaya Perdana Menteri yang ditunjuk Saad al-Hariri, yang mencoba menavigasi politik sektarian Lebanon untuk menyusun kabinet guna mengatasi krisis keuangan, krisis terburuk Lebanon sejak perang saudara 1975-1990.

Baca juga: Hizbullah Lebanon kecam langkah normalisasi Bahrain dengan Israel
Baca juga: Italia bergabung dengan Prancis untuk serukan reformasi di Lebanon


Sebuah sumber yang mengetahui proses tersebut mengatakan langkah tersebut kemungkinan akan memperkuat sikap FPM dalam negosiasi tentang pemerintahan baru yang diperlukan untuk memberlakukan reformasi yang diminta oleh donor asing untuk mengatasi korupsi endemik, pemborosan dan salah urus untuk membuka bantuan.

Dalam beberapa bulan terakhir, Amerika Serikat juga telah menjatuhkan sanksi pada beberapa pejabat yang terkait dengan Hizbullah, gerakan Syiah yang didukung Iran yang telah menjadi kekuatan politik paling kuat di Lebanon, dan yang dianggap Washington sebagai kelompok teroris.

FPM memiliki aliansi politik dengan Hizbullah dan Bassil telah membela kelompok itu sebagai hal penting untuk pertahanan Lebanon.

Departemen Keuangan mengatakan Bassil berada di "garis depan korupsi di Lebanon" di mana pemerintah berturut-turut telah gagal untuk mengurangi meningkatnya utang negara atau mengatasi infrastruktur yang gagal dan sektor listrik yang merugi.

Kondisi tersebut merugikan keuangan negara miliaran dolar sementara pemadaman listrik terus berlanjut.

"Melalui aktivitas korupnya, Bassil juga merusak tata pemerintahan yang baik dan berkontribusi pada sistem korupsi dan patronasi politik yang berlaku di Lebanon, yang telah membantu dan mendukung kegiatan destabilisasi Hizbullah," kata Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo. dalam sebuah pernyataan.

Seorang pejabat senior AS mengatakan dukungan Bassil untuk Hizbullah menyebabkan dia menjadi target untuk dikenakan sanksi.

Bassil dijatuhi sanksi berdasarkan Undang-Undang Akuntabilitas Hak Asasi Manusia Magnitsky Global, yang menargetkan pelanggaran hak asasi manusia dan korupsi di seluruh dunia. Ini menyerukan pembekuan aset AS dan melarang orang Amerika berbisnis dengannya.

Departemen Luar Negeri juga memberlakukan larangan perjalanan Bassil ke Amerika Serikat.

Seorang pejabat senior AS mengatakan pengumuman sanksi itu "tidak dimaksudkan untuk memengaruhi proses pembentukan pemerintah" di Lebanon. Pejabat itu juga membantah ada hubungan antara pengumuman dan pemilihan AS minggu ini, dengan mengatakan paket sanksi semacam itu membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk disiapkan.

Sumber : Reuters

Baca juga: Assad: miliaran dolar milik rakyat Suriah terkunci di bank Lebanon
Baca juga: Mustapha Adib mundur dari pencalonan perdana menteri Lebanon

 

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Dua ledakan besar hantam gudang senjata Hizbullah di Lebanon selatan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar