Meningkat Siaga, warga desa di lereng Merapi mengungsi ke Ngrajek

Meningkat Siaga, warga desa di lereng Merapi mengungsi ke Ngrajek

Seorang bayi bersama ibunya warga lereng Gunung Merapi di Desa Keningar, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, Jateng, menjalani tes cepat (rapid test) dalam pengungsian di Desa Ngrajek, Kecamatan Mungkid, Jumat (6/11/2020). (FOTO ANTARA/Heru Suyitno)

Data pertama menyebutkan ada 117 pengungsi, tetapi sekarang mencapai di atas 200 orang dan kita akan 'update' terus melalui posko
Magelang, Jateng (ANTARA) - Sedikitnya 200 orang warga lereng Gunung Merapi di Desa Keningar, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah mengungsi ke Desa Ngrajek, Mungkid seiring peningkatan aktivitas Merapi menjadi berstatus Siaga.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Magelang, Edy Susanto di Magelang, Minggu, mengatakan data pengungsi dari Keningar masih dinamis.

"Data pertama menyebutkan ada 117 pengungsi, tetapi sekarang mencapai di atas 200 orang dan kita akan 'update' terus melalui posko," katanya.

Tempat pengungsian di Desa Ngrajek terbagi dalam dua titik, yakni di SDN Ngrajek I dan rumah Kepala Desa Ngrajek.

Ia mengatakan bahwa warga Desa Kiningar sebenarnya tidak termasuk rekomendasi untuk mengungsi dari Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG).

"Meskipun tidak termasuk direkomendasi, ternyata masyarakat memang ada trauma dengan erupsi Merapi 2010," katanya.

Rekomendasi dari BPPTKG untuk Kabupaten Magelang, warga yang harus mengungsi di tiga desa di Kecamatan Dukun, yakni Desa Ngargomulyo (Dusun Batur Ngisor, Gemer, Ngandong, Karanganyar), Desa Krinjing (Dusun Trayem, Pugeran, Trono), Desa Paten (Babadan 1 dan Babadan 2).

Ia menambahkan di tempat pengungsian, mereka tetap harus mentaati protokol kesehatan, antara lain menjalani tes cepat (rapid test).

"Saya lihat ada beberapa yang sakit dan langsung dirujuk ke RS Merah Putih Kabupaten Magelang. Kita tidak ingin mengambil risiko dan memang harus begitu pelayanannya dan pemerintah siap melayani sesuai kondisi masyarakat. Bagi yang sehat tetap di pengungsian meskipun sudah tua, sedangkan yang sakit segera dirujuk ke rumah sakit." kata Edy Susanto.

Kepala Desa Keningar Rohmat Sayidin mengatakan proses evakuasi warga pada Minggu (8/11)  ini sudah koordinasi dengan BPBD Kabupaten Magelang dan desa penyangga atau desa bersaudara, yakni Desa Ngrajek, Kecamatan Mungkid.

"Desa Keningar tidak termasuk rekomendasi dari BPPTKG, tetapi kami menyadari bahwa Desa Keningar ada di daerah rawan bencana Merapi," katanya.

Ia menyebutkan ada dua dusun yang mengungsi, yakni Dusun Banaran dan Dusun Gondangrejo. Mereka yang mengungsi terutama kelompok rentan, antara lain anak-anak, balita, ibu hamil, orang tua, dan orang sakit.

"Evakuasi ini atas kesadaran masyarakat sendiri, karena memang desa sebelah, yakni Desa Ngargomulyo sudah mengungsi. Selain itu beberapa warga memang khawatir jika Merapi erupsi. Erupsi Merapi 2010 menjadi momok tersendiri bagi warga," demikian Rohmat Sayidin.

Baca juga: Pengungsi Merapi di Magelang capai 635 orang

Baca juga: Warga pengungsi Gunung Merapi di Magelang-Jateng jalani tes cepat

Baca juga: Gunung Merapi siaga, Magelang siapkan evakuasi beberapa dusun

Baca juga: Tertimbun longsor, dua penambang di lereng Merapi tewas

Pewarta: Heru Suyitno
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menteri PPPA pastikan kebutuhan anak pengungsi Merapi tercukupi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar