Kota-Kabupaten Bekasi dan Kabupaten Karawang zona merah COVID-19

Kota-Kabupaten Bekasi dan Kabupaten Karawang zona merah COVID-19

Sekretaris Daerah Jawa Barat (Jabar) yang juga Ketua Pelaksana Komite Kebijakan Penanganan COVID-19 Jabar Setiawan Wangsaatmaja. ANTARA/HO-Humas Pemprov Jabar/am.

Mudah-mudahan hal ini terus bisa kita tahan
Bandung (ANTARA) - Sekretaris Daerah Jawa Barat (Jabar) yang juga Ketua Pelaksana Komite Kebijakan Penanganan COVID-19 Jabar Setiawan Wangsaatmaja mengatakan pada pekan ini ada tiga daerah yakni Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi dan Kabupaten Karawang masuk zona merah COVID-19.

"Kemudian berikutnya lagi adalah terkait dengan zona risiko. Jadi Zona risiko di minggu ini Jawa Barat ada tiga kabupaten kota, yaitu Kota Bekasi, Kabupaten Bekasi, dan Kabupaten Karawang," kata Setiawan Wangsaatmadja, di Kota Bandung, Senin.

Meskipun jumlah daerah berstatus zona merah COVID-19 bertambah, kata Setiawan, saat ini jumlah daerah yang masuk dalam zona kuning atau kawasan risiko rendah penyebaran COVID-19 bertambah dari awalnya tiga daerah menjadi tujuh daerah.

Dia menuturkan pada pekan lalu daerah yang masuk zona kuning hanya Kabupaten Indramayu, Kabupaten Sumedang, dan Kabupaten Cianjur namun saat ini daerah yang berisiko rendah atau zona kuning COVID-19 bertambah menjadi Kabupaten Cianjur, Kabupaten Garut, Kabupaten Sumedang, Kabupaten Indramayu, Kota Sukabumi, Kota Tasikmalaya, dan Kota Banjar.

Baca juga: Aktivitas kawasan industri Bekasi kembali normal pasca-penularan COVID

Baca juga: Gubernur: Bogor-Bekasi-Depok, Kota-Kabupaten Cirebon zona merah


"Mudah-mudahan hal ini terus bisa kita tahan dan bahkan kita akan bisa meningkatkan cakupan dari risiko rendah ini," kata dia.

Menurut dia, diperlukan upaya bersama untuk bisa menekan sebuah daerah bisa menjadi zona risiko rendah COVID-19 karena dalam dua minggu terakhir Provinsi Jawa Barat sudah bisa menekan risiko penyebaran COVID-19.

Lebih lanjut ia mengatakan Pemerintah Provinsi Jawa Barat membuat kriteria-kriteria yang dapat menekan penyebaran COVID-19 seperti dengan tracing atau pelacakan kontak, penyediaan fasilitas kesehatan, dan lain-lain.

"Jadi indikator-indikator inilah yang kami bangun menjadi keys performance indicator, indikator utama kunci. Indikator-indikator ini kita kuatkan yang dipantau setiap minggunya, itulah upaya kita bagaimana bisa menekan serendah mungkin kasus-kasus yang terjadi di daerah tersebut," kata dia.

Baca juga: Kota Bekasi perpanjang adaptasi tatanan hidup baru hingga 2 Desember

Baca juga: Kabupaten Bekasi kerahkan pemburu pelanggar protokol kesehatan


Pewarta: Ajat Sudrajat
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

RS Darurat Stadion Patriot Candrabhaga Bekasi belum beroperasi 

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar