counter

Strategi Baru Pemasaran Diperlukan Gaet Kaum Muda

Jakarta  (ANTARA News) - Puluhan pakar, akademisi dan pengusaha muda dari berbagai sektor duduk bersama dalam forum "Young Ideas Salon" membahas tren baru di dunia.

"Young Ideas Salon adalah sebuah event international yang bermula dari Mumbai, lalu keliling ke Kuala Lumpur dan sekarang di Jakarta," kata Muhammad Faisal M.Psi, penggagas Young Ideas Salon (Salon Ide Kaum Muda) di kampus Pasca Sarjana Universitas Paramadina, Jakarta, Jumat.

Nantinya, acara ini berlanjut ke benua Afrika serta Eropa, tambah Faisal, pendiri YouthLab Indonesia.

Sebagai event kelas dunia, acara ini menghadirkan Graham Brown, pendiri dan direktur MobileYouth London.

Graham Brown dikenal sebagai pembicara dan penulis psikologi komunikasi serta media. Bersama rekannya, Josh Dhaliwal, Brown yang penulis buku Mobile Youth Report (2001) telah mengembangkan Mobile Youth untuk membantu 250-an client di 60 negara, termasuk Vodafone, Nokia, Coca-Cola, McDonalds, Telenor, Orange, O2, pemerintahan Inggris dan komisi Eropa.

Pembicara lain adalah Bernard Hor, pendiri Summer Sands Group, Kuala Lumpur, yang merupakan ahli dalam keterlibatan pemuda di Malaysia dan Direktur Paramadina Graduate School of Communication Putut Widjanarko Ph.D, dan Muhammad Faisal.

Di dalam acara itu para pembicara berinteraksi langsung dengan panelis pemuda dan hadirin, bersama-sama menggali masukan dan wawasan mengenai budaya pemuda dan menemukan pemikiran yang orisinil untuk konteks pemasaran bagi kalangan pemuda (youth marketing) di Indonesia.

"Pangsa pasar kaum muda kian menarik belakangan ini berkat perkembangan teknologi komunikasi yang demikian cepat," kata Direktur Marketing dan Humas Paramadina, Syafiq Basri Assegaff.

Menurut Brown, dari pengalaman selama 10 tahun bekerja di bidang pemasaran dan komunikasi, penjualan paling besar berasal dari internal marketing.

"Artinya, dalam menyampaikan pesan pemasaran, kita tidak boleh melihat kaum muda sebagai tujuan semata, tetapi memberlakukan mereka selayaknya partner dalam pembuatan produknya," ujarnya.

"Intinya, bagaimana kita bisa berkomunikasi dengan mereka. Tugas kita sekarang bukan membombardir dengan iklan menyewa artis terkenal, dalam kata lain membeli kepercayaan mereka. Tetapi, kita harus memperoleh kepercayaan mereka," kata Brown.(M-IFB/S016)

Pewarta: adit
Editor: Aditia Maruli Radja
COPYRIGHT © ANTARA 2010

Komentar