Bima Arya sebut Ekspedisi Ciliwung temukan banyak sampah dan limbah

Bima Arya sebut Ekspedisi Ciliwung temukan banyak sampah dan limbah

Bima Arya bersama Tim Ekspedisi Ciwilung menyusuri Sungai Ciliwung dari Bogor ke Jakarta, pada Selasa dan Rabu, 10-11 November 2020. ANTARA/HO/Pemkot Bogor.

Bogor (ANTARA) - Wali Kota Bogor Bima Arya bersama rombongan Tim Ekspedisi Ciliwung dari Bogor ke Jakarta menemukan banyak tumpukan sampah, pendangkalan sungai, dan limbah industri rumahan di badan Sungai Ciliwung.

Bima Arya mengatakan hal itu setelah Tim Ekspedisi Ciliwung Bogor-Jakarta, tiba di garis finish di Pintu Air Manggarai Jakarta Selatan, Rabu sore.

Menurut Bima Arya, Ekspedisi Ciliwung Bogor-Jakarta dimulai dari Kelurahan Sukaresmi di Kota Bogor pada Selasa (10/11) pagi menyusuri Sungai Ciliwung dari Kota Bogor, Kabupaten Bogor, hingga Kota Depok. Perjalanan dari Kota Bogor ke Kota Depok sambil melakukan pemetaan persoalan, memakan waktu sekitar delapan jam.

Baca juga: Ekspedisi Ciliwung diharapkan dapat perhatian dari Presiden Jokowi

Setelah istirahat di Kota Depok, ekspedisi dilanjutkan lagi pada Rabu pagi, dari Kota Depok menuju ke di Pintu Air Manggarai dan tiba di Manggarai pada Rabu sore. "Perjalanan dari Kota Depok ke Manggarai juga sekitar delapan jam. Sedangkan, perjalanan seluruhnya dari Kota Bogor ke Pintu Air Manggarai sekitar 70 km," katanya.

Setelah tiba di Pintu Air Manggarai, Bima Arya bercerita bahwa di sepanjang perjalanan susur sungai, dirinya bersama rombongan banyak menemukan tumpukan sampah serta limbah industri rumahan.

"Pada perjalanan dari Kota Bogor ke Kota Depok, saya melihat ada ada 30-an lokasi tumpukan sampah dan 11 lokasi pembuangan limbah dari rumah ke badan sungai, terutama industri tahu. Tapi dari Kota Depok ke Manggarai, saya melihat lebih banyak lagi yang membuang sampah dan limbah ke sungai," katanya.

Baca juga: Bima Arya lakukan Ekspedisi Ciliwung dari Bogor ke Manggarai

Menurut Bima, dari Kota Depok ke Manggarai dia lebih lebih dari 100 lokasi warga yang membuang sampah ke badan sungai sehingga terjadi pendangkalan.

Bahkan, kata dia, banyak juga warga yang membangun rumah di bibir sungai sehingga mengurangi vegetasi yang berfungsi menahan erosi.

Menurut Bima, dirinya akan menyampaikan hasil pemetaan pada Ekspedisi Ciliwung ini kepada Gubernur DKI Jakarta untuk bersama-sama mengatasi persoalan di Sungai Ciliwung. "Kalau dibenahi bersama bisa mengurangi potensi banjir di Jakarta pada musim hujan, tapi kalau tidak dibenahi ya begini-begini saja," katanya.

Bima juga mengusulkan, agar dilakukan pengerukan di badan Sungai Ciliwung yang mengalami pendangkalan serta dibangun infrastruktur pencegahan banjir di bantaran sungai.

Menurut dia, warga yang berdomisili di dekat sungai juga harus dibuatkan tempat sampah dan diedukasi untuk disiplin membuang sampah di tempat sampah.*

Baca juga: Wali Kota Bogor bersama OPD terkait susuri Sungai Ciliwung
Baca juga: Danjen Kopassus pamerkan hasil revitalisasi hulu Sungai Ciliwung Bogor
Baca juga: Kepala BNPB hingga Bupati Bogor tanami hulu Ciliwung ribuan pohon

 

Pewarta: Riza Harahap
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Cara Wali Kota Bogor & Bupati Banyuwangi maksimalkan potensi daerah saat pandemi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar