Menkeu optimalkan sisa APBN dan APBD Rp1.200 triliun untuk pemulihan

Menkeu optimalkan sisa APBN dan APBD Rp1.200 triliun untuk pemulihan

Warga melakukan proses penanaman terumbu karang saat kegiatan Sosialisasi Program Pemulihan Ekonomi Nasional Restorasi Terumbu Karang atau Indonesia Coral Reef Garden (ICRG) di Pantai Pandawa, Badung, Bali, Jumat (30/10/2020). ANTARA FOTO/Fikri Yusuf/foc.

Kombinasi keduanya yaitu APBN dan APBD untuk kuartal IV bisa lebih dari Rp1.200 triliun sendiri
Jakarta (ANTARA) - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati akan mengoptimalkan sisa APBN dan APBD yang mencapai lebih dari Rp1.200 triliun dalam rangka mendorong pemulihan akibat pandemi COVID-19 pada kuartal IV tahun ini.

“Kombinasi keduanya yaitu APBN dan APBD untuk kuartal IV bisa lebih dari Rp1.200 triliun sendiri,” katanya dalam Raker bersama Komisi XI DPR RI di Jakarta, Kamis.

Sri Mulyani merinci penyerapan belanja APBD hingga kuartal III tahun ini masih rendah yakni baru mampu terserap sebesar Rp575,45 triliun atau 53,3 persen dari pagu Rp1.080,71 triliun sehingga terdapat tersisa anggaran Rp505 triliun.

Sementara untuk realisasi penyerapan belanja APBN hingga kuartal III tercatat Rp1.211,4 triliun atau 61,3 persen dari target Rp1.975,2 triliun sehingga masih terdapat sisa sebesar Rp764,4 triliun pada kuartal IV.

Di sisi lain, ia menuturkan optimalisasi penyerapan sisa anggaran sekitar Rp1.200 triliun tersebut tetap akan bergantung oleh seluruh kementerian/lembaga (K/L) serta pemerintah daerah (pemda).

“Yang tentu tergantung pada kecepatan penyerapan dan penggunaannya dari sisi seluruh K/L maupun pemda,” ujarnya.

Meski demikian, Sri Mulyani tetap optimis bahwa sisa anggaran itu mampu menjaga momentum pemulihan kuartal IV setelah pada kuartal III masih mengalami tekanan yang realisasinya di zona negatif yaitu minus 3,49 persen.

“Dengan dana sebesar itu kita harapkan pada kuartal IV momentum pemulihan tetap bisa terjaga karena seperti kita lihat kuartal III ungkitan yang berasal dari belanja pemerintah sangat menentukan turn around dari perekonomian kita,” jelasnya.

Baca juga: Sri Mulyani: APBN telah lakukan tugas luar biasa atasi dampak COVID-19
Baca juga: Ketua DPR ingatkan APBN 2021 bukan cuma untuk tangani COVID-19

Pewarta: Astrid Faidlatul Habibah
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sri Mulyani : Anggaran PEN 2021 naik jadi Rp699,43 triliun

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar