Kominfo dan operator seluler prioritaskan pemerataan internet

Kominfo dan operator seluler prioritaskan pemerataan internet

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate. ANTARA/HO Biro Humas Kominfo/pri.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) RI Johnny G Plate mengatakan bahwa pemerintah melalui kementeriannya bersama operator seluler memprioritaskan pemerataan akses internet dan infrastruktur TIK di berbagai sektor di Indonesia.

Hal ini menyusul evaluasi dari 10 tahun lisensi serta kerja sama antara Kementerian Kominfo dan operator seluler, serta rencana untuk periode 10 tahun kedua nantinya.

"Salah satunya adalah bagaimana pemerintah dan operator seluler mampu memperkecil disparitas infrastruktur antar wilayah, dan percepatan pemerataan internet untuk seluruh wilayah Tanah Air," kata Menkominfo dalam konferensi pers daring, Selasa.

Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa BAKTI Kominfo pada kuartal terakhir 2020 telah menyelesaikan penyelenggaraan sinyal 4G di 1.209 desa dan kelurahan. Di tahun 2021, akan diselesaikan untuk 4.200 desa dan kelurahan, dan di 2022 sebanyak 3.704 desa dan kelurahan di wilayah 3T.

Di sisi lain, Menkominfo menyebutkan pimpinan operator seluler juga berkomitmen untuk selesaikan pembangunan di 3.435 desa dan kelurahan untuk hadirkan sinyal 4G di wilayah non 3T atau wilayah komersial.

"Kita harapkan Kominfo dan operator seluler bisa bersama hadirkan 4G selesai pada 2022," kata dia.

Baca juga: Tak hanya internet, kecerdasan buatan juga dukung fasyankes

Baca juga: Menkominfo: Pariwisata premium harus didukung teknologi informasi


Adapun beberapa hal yang akan menjadi rencana di periode kerja sama 10 tahun selanjutnya. Selain pemerataan internet, kedua belah juga mendiskusikan potensi pengembangan industri telekomunikasi seperti akselerasi digital, yang menjadi salah satu dampak pandemi COVID-19.

"Akselerasi digital sebagai dampak dari COVID-19. dimana telekomunikasi jadi tulang punggung pembangunan berbagai sektor di dunia termasuk Indonesia," kata Menkominfo.

"Kita harus memperhatikan perkembangan teknologi baru, seperti pemanfaatan spectrum sharing untuk teknologi mendatang," lanjutnya.

Di sektor kesehatan, Menkominfo menyebut seluruh fasyankes di Indonesia akan tersedia dengan sinyal 4G pada 2020. Sementara, pariwisata juga akan menjadi fokus Kominfo ke depan, dengan menyediakan kecepatan bandwidth yang memadai.

"BAKTI Kominfo dan operator seluler aktif untuk sediakan infrastruktur TIK yang memadai di destinasi wisata super prioritas, termasuk untuk Madalika dan Labuan Bajo yang akan menggelar kegiatan internasional. Pada 2021 akan ada MotoGP di Mandalika, dan G20 Summit di tahun 2023 di Labuan Bajo," kata Menteri Johnny.

"Operator seluler berkomitmen untuk tingkatkan penggelaran infrastruktur TIK termasuk BTS di wilayah destinasi itu, bersama BAKTI untuk menyelesaikan pembangunan di wilayah penunjang yang dikategorikan 3T" imbuhnya.

Ia berharap, operator seluler bersama dengan pemerintah bisa terus menjalin hubungan baik dan berkomitmen untuk membangun industri yang lebih baik, efisien, kompetitif dan sehat demi kemajuan bangsa.

"Perpanjangan lisensi 10 tahun kedua adalah terkait pita frekuensi 800, 900, dan 1800 mega Hz. Saya berikan selamat bagi yang memperpanjang lisensi perbaruan, dengan harapan bisa lebih aktif dan progresif untuk penggelaran TIK dan membangun industri kita secara memadai," pungkasnya.

Baca juga: Kominfo siapkan langkah strategis dukung AI

Baca juga: Kominfo jamin standardisasi perangkat transformasi digital

Baca juga: Menkominfo: Jaringan internet Labuan Bajo-Pulau Timur sudah terhubung

Pewarta: Arnidhya Nur Zhafira
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Jadwal mundur, Kemenkominfo siapkan langkah peluncuran Satelit Satria-1

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar