Vietnam negosiasi pengaturan koridor perjalanan dengan Indonesia

Vietnam negosiasi pengaturan koridor perjalanan dengan Indonesia

Duta Besar Vietnam untuk Indonesia Pham Vinh Quang berbicara dalam diskusi mengenai perdagangan, investasi, dan pariwisata yang diselenggarakan secara virtual, Rabu (18/11/2020). (ANTARA/Yashinta Difa)

Kerangka koridor perjalanan ASEAN akan menciptakan peluang bagi pelaku bisnis dan investor dalam konteks COVID-19
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Vietnam dan Indonesia masih bernegosiasi tentang pengaturan koridor perjalanan untuk mendorong kegiatan ekonomi selama pandemi COVID-19.

“Selangkah demi selangkah, kita menegosiasikan koridor perjalanan bilateral,” kata Duta Besar Vietnam untuk Indonesia Pham Vinh Quang dalam diskusi virtual, Rabu.

Selain koridor perjalanan bilateral, Quang juga menyambut baik kesepakatan penyusunan koridor perjalanan (TCA) oleh 10 negara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) yang dideklarasikan pada konferensi tingkat tinggi blok tersebut pekan lalu.

“Kerangka koridor perjalanan ASEAN akan menciptakan peluang bagi pelaku bisnis dan investor dalam konteks COVID-19,” tutur dia.

Baca juga: Indonesia, Vietnam sepakat tingkatkan kerjasama, peran global
Baca juga: Bertemu pengusaha di Vietnam, Menlu Retno dorong investasi dua arah


Quang melanjutkan, bahwa pemerintah Vietnam akan terus mendorong peningkatan kerja sama perdagangan, investasi, dan pariwisata guna membantu pemulihan ekonomi kedua negara yang terdampak pandemi global tersebut.

Sejalan dengan pemerintah Vietnam, Duta Besar RI Ibnu Hadi menggarisbawahi pentingnya dimulainya kembali penerbangan internasional dan pengaturan koridor perjalanan antara kedua negara.

Pasalnya, pandemi telah menyebabkan penurunan drastis pada jumlah kunjungan wisatawan serta nilai perdagangan antara kedua negara.

Berdasarkan data Kementerian Perdagangan RI, total perdagangan antara Indonesia dan Vietnam pada periode Januari-September 2020 turun 13,87 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Namun, Indonesia mencatat kenaikan surplus perdagangan sebesar 29,88 persen dari 867,5 juta dolar AS menjadi 1,1 miliar dolar AS.

Ekspor Indonesia ke Vietnam juga menurun 8,73 persen menjadi 3,3 miliar dolar AS pada periode yang sama.

Negosiasi koridor perjalanan yang dilakukan kedua negara mendapat dukungan dari pelaku usaha penerbangan, salah satunya Vietnam Airlines.

Sebagai perwakilan dari kalangan bisnis, maskapai tersebut mengikuti kebijakan kedua negara yang berkaitan dengan pandemi, termasuk larangan kunjungan wisata bagi pelancong dari luar negeri.

“Tetapi kedua negara sedang membicarakan koridor perjalanan untuk (kegiatan) bisnis, kami berharap kedua negara bisa membuka koridor perjalanan secepatnya,” kata General Manager Vietnam Airlines untuk Indonesia Nguyen Minh Toan.

Baca juga: Indonesia, Vietnam gunakan logo baru peringati persahabatan 65 tahun
Baca juga: Vietnam masuk normal baru, Indonesia diharapkan tangkap peluang bisnis


Pewarta: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Hari pertama pengaturan koridor perjalanan RI-Singapura sepi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar