Museum pahlawan nasional A.K Gani gelar pameran keliling

Museum pahlawan nasional A.K Gani gelar pameran keliling

Kolkesi museum pahlawan nasional A.K Gani. ANTARA/Yudi Abdullah.

melalui museum ini masyarakat dapat melihat sejumlah benda peninggalan orang tuanya dan dokumen penting pada masa perjuangan merebut kemerdekaan dari tangan penjajah.
Palembang (ANTARA) - Pengelola museum pahlawan nasional Mayjen TNI (Purn) dr A.K Gani menggelar pameran keliling bersama museum negeri Balaputra Dewa Palembang pada 25 November 2020 dalam rangka menyemarakkan Hari Pahlawan Nasional 2020.

"Setelah pameran bersama di Museum Balaputra Dewa pada 10-19 November 2020, dilanjutkan pameran keliling di museum A.K Gani di Palembang pada 25 November dan museum Sub Komandemen Sumatera Selatan (Subkoss) di Kota Lubuklinggau 10 Desember 2020," kata Kepala Museum dr A.K Gani, Priyanti Gani di Palembang, Minggu.

Untuk menggelar pameran museum keliling tersebut, pihaknya mendapat dukungan dan bantuan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sumsel melakukan penataan koleksi benda bersejarah.

Selain itu, pihaknya juga mendapat bantuan dari Komunitas Jeep Pariwisata Palembang (KJPP) memperbaiki koleksi mobil jeep yang digunakan pahlawan nasional A.K Gani di masa perjuangan kemerdekaan di wilayah Sumsel dan provinsi tetangga seperti Bengkulu dan Lampung.

"Rongsokan mobil jeep jenis Jungle Jane yang dipajang di halaman museum kini kondisi sudah cukup baik dan layak menjadi pajangan museum," ujarnya.
Baca juga: Puluhan kolektor benda bersejarah Sumsel pameran bersama
Baca juga: Pengelola berharap Pemprov Sumsel benahi Museum AK Gani

Dia menjelaskan, melalui museum ini masyarakat dapat melihat sejumlah benda peninggalan orang tuanya dan dokumen penting pada masa perjuangan merebut kemerdekaan dari tangan penjajah.

Orang tuanya Mayjen TNI (Purn) dr A.K Gani mendapat gelar Pahlawan Nasional pada 2007 semasa Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, dikenal luas sebagai seorang dokter, namun keahliannya di bidang politik, militer, seni, pemerintahan dan ekonominya diakui dalam sejarah Indonesia serta memiliki andil besar karena menjaga Ir Soekarno selama dua bulan di Palembang sebelum sang proklamator diasingkan ke Bengkulu.

A.K Gani menjadi orang pertama yang mengibarkan Bendera Merah Putih dan membacakan Teks Proklamasi di Kota Palembang,

Jabatan tertingginya yakni menjadi Wakil Perdana Menteri merangkap Menteri Kemakmuran pada Kabinet Amir Sjarifudin I pada 1946 - 1948.

Namanya juga diabadikan menjadi nama rumah sakit militer Kesdam II Sriwijaya di kawasan Benteng Kuto Besak Palembang, karena orang tuanya sebagai Pangdam II Sriwijaya pertama sekaligus Gubernur Sumsel pada tahun 1949.
Baca juga: Sumsel akan bangun museum Islam
Baca juga: Hibah dua buku naskah Arab lengkapi Museum Balaputra Dewa Palembang

Melalui kegiatan tersebut diharapkan museum dr A. Gani bisa mendapat perhatian lebih besar dari masyarakat, pemerintah daerah dan pusat untuk membenahi dan mengembangkannya, kata Priyanti.

Sementara Kepala Museum Balaputra Dewa, Chandra Amprayadi menambahkan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sumsel saat ini tengah menyiapkan pameran museum keliling benda bersejarah peninggalan pejuang di dua museum yang ada di Kota Palembang dan Lubuklinggau.

Dua museum yang disiapkan untuk menjadi lokasi pameran keliling yakni museum pahlawan nasional Mayjen TNI (Purn) dr A.K Gani dan
museum Subkoss Lubuklinggau.

Masyarakat yang akan melihat koleksi benda bersejarah pahlawan nasional A.K Gani dan pejuang kemerdekaan asal Sumatera Selatan bisa mengunjungi museum tersebut sesuai jadwal yang ditentukan pada 25 November dan 10 Desember 2020, ujar Chandra.
Baca juga: Museum Balaputra Dewa Palembang tak hanya rumah limas

Pewarta: Yudi Abdullah
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Berkunjung ke Museum Antiepidemi di episentrum COVID-19, Wuhan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar