Vaksin COVID-19 Moderna dibanderol sekitar 300-500 ribu rupiah

Vaksin COVID-19 Moderna dibanderol sekitar 300-500 ribu rupiah

Dokumentasi - Botol kecil berlabel stiker "Vaksin COVID-19" dan jarum suntik medis, terlihat dalam ilustrasi yang diambil pada (10/4/2020). ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/pri.

Frankfurt (ANTARA) - Moderna akan membanderol satu dosis calon vaksin COVID-19 sebesar 25-37 dolar AS (sekitar Rp354 ribu-Rp524 ribu), tergantung pada jumlah pemesanan, kata CEO Stephane Bancel kepada mingguan Jerman, Welt am Sonntag (WamS).

"Karenanya, harga vaksin kami hampir sama dengan vaksin flu, yang dijual seharga 10-50 dolar AS (sekitar Rp141 ribu-708 ribu)," katanya seperti yang dikutip.

Pada Senin (16/11),  salah satu pejabat Uni Eropa yang ikut dalam pembicaraan tersebut mengatakan bahwa Komisi Eropa ingin menjalin kontrak pasokan jutaan dosis calon vaksin dengan Moderna yang harganya di bawah 25 dolar AS per dosis.

"Belum ada yang ditandatangani, namun kami hampir mencapai kontrak dengan Komisi Uni Eropa. Kami ingin mendistribusikan ke Eropa dan sedang dalam pembicaraan," kata Bancel kepada WamS. Ia menambahkan prosesnya hanya berupa "masalah hari" sampai kontrak siap ditandatangani.

Moderna mengeklaim bahwa vaksin eksperimental mereka 94,5 persen ampuh mencegah COVID-19, berdasarkan data sementara dari uji klinis tahap akhir.

Moderna menjadi pengembang vaksin kedua yang melaporkan hasil yang di luar ekspektasi selain Pfizer dan mitranya, BioNTech.

Uni Eropa membahas vaksin COVID-19 eksperimental buatan Moderna setidaknya sejak Juli tahun ini.

Sumber: Reuters

Baca juga: Moderna klaim vaksin buatannya 94 persen efektif cegah COVID-19

Baca juga: Vaksin COVID-19 Pfizer, Moderna bisa digunakan dalam beberapa minggu

Baca juga: Air France-KLM bersiap-siap terbangkan vaksin COVID-19


 

Soal harga vaksin, Terawan ikuti dinamika global

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar