Kemenkeu sebut 3,43 juta orang selamat dari kemiskinan berkat PEN

Kemenkeu sebut 3,43 juta orang selamat dari kemiskinan berkat PEN

Tangkapan layar - Kepala Pusat Kebijakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara BKF Ubaidi Socheh Hamidi dalam webinar Indef di Jakarta, Senin (23/11/2020). ANTARA/Tangkapan layar Youtube INDEF/pri.

Perlindungan sosial yang realisasinya sudah 82,4 persen mampu menjaga konsumsi masyarakat miskin dan rentan miskin
Jakarta (ANTARA) - Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan memperkirakan sebanyak 3,43 juta orang selamat dari kemiskinan berkat dukungan perlindungan sosial dalam program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN).

“Dari beberapa data dan perhitungan kami, diperkirakan 3,43 juta orang itu terselamatkan dari kemiskinan karena program perlindungan sosial,” kata Kepala Pusat Kebijakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara BKF Ubaidi Socheh Hamidi dalam webinar Indef di Jakarta, Senin.

Dengan adanya perlindungan sosial, kata dia, mampu menekan angka kemiskinan menjadi 9,69 persen dari persentase akibat COVID-19 sebelumnya yang diperkirakan mencapai 10,96 persen.

Dia menjelaskan realisasi perlindungan sosial program PEN mencapai Rp193,07 triliun atau 82,4 persen dari pagu Rp234,33 triliun hingga 18 November 2020.

Sejumlah program dalam perlindungan sosial, kata dia, sudah terserap hampir 100 persen di antaranya Program Keluarga Harapan (PKH), bantuan beras dan kartu prakerja dalam kelompok perlindungan sosial.

“Perlindungan sosial yang realisasinya sudah 82,4 persen mampu menjaga konsumsi masyarakat miskin dan rentan miskin,” imbuhnya.

Dalam paparannya, Ubaidi juga mengungkapkan program PEN juga mendorong unit usaha baru yakni kategori orang berusaha yang dibantu buruh/karyawan tidak tetap, naik 1,13 juta pelaku usaha berkat dukungan kepada UMKM.

Tak hanya itu, lanjut dia, program PEN juga mendorong orang yang berusaha sendiri naik 40 ribu orang.

Dalam program PEN, pemerintah mengalokasikan pagu anggaran untuk dukungan UMKM sebesar Rp114,81 triliun dan hingga 18 November 2020 sudah terserap sebesar Rp96,61 triliun atau 84,1 persen dari pagu.

Adapun bantuan UMKM itu, kata dia, di antaranya berupa subsidi bunga kepada 20,4 juta debitur, penjaminan kredit UMKM kepada 246,6 ribu debitur, diskon listrik/pembebasan biaya 31,4 juta pelanggan rumah tangga dan UMKM.

Tidak hanya itu, kata dia, juga dalam bentuk pembiayaan investasi kepada 101 ribu UMKM dan bantuan usaha mikro kepada 9,32 juta penerima.

“Jadi indikasi usaha menengah besar menurun, beralih menjadi UMKM,” katanya.

Baca juga: Kemenkeu ungkap realisasi PEN capai Rp408,61 triliun
Baca juga: Sri Mulyani: Serapan anggaran PEN terus membaik capai Rp386,01 triliun
Baca juga: Pemerintah lanjutkan program pemberdayaan UMKM di 2021


Pewarta: Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Sinergi 3 instansi cegah penyelewengan bansos COVID-19 di Pandeglang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar