Rakyat Amerika didesak untuk di rumah, Gedung Putih rencanakan pesta

Rakyat Amerika didesak untuk di rumah, Gedung Putih rencanakan pesta

Pelanggan menunggu dalam antrean untuk mendaftar di toko Old Navy karena belanja pra-Thanksgiving dan liburan Natal dipercepat di King of Prussia Mal di King of Prussia, Pennsylvania, Amerika Serikat, Jumat (22/11/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Mark Makela/ama/djo

Kami ingin semua orang memahami bahwa pesta liburan ini bisa menjadi acara yang dapat menyebarkan virus
Washington (ANTARA) - Gedung Putih berencana untuk mengadakan resepsi liburan dalam ruangan selama beberapa minggu mendatang meskipun wabah COVID-19 sedang berlangsung.

Sementara itu, pakar kesehatan masyarakat mendesak orang Amerika untuk mengorbankan pertemuan liburan normal mereka untuk mengekang penyebaran virus.

Pejabat AS telah memperingatkan terhadap pertemuan besar pada hari libur Thanksgiving hari Kamis.

Pejabat AS juga mendesak warga Amerika untuk tinggal di rumah dan melupakan perjalanan untuk melihat kerabat dalam upaya untuk mengekang penyebaran virus corona baru dan melindungi individu yang rentan ketika kasus mencapai 12 juta selama akhir pekan.

Sementara Gedung Putih mengatakan Presiden Donald Trump dan istrinya Melania akan tetap di Washington minggu ini, melewatkan perayaan Thanksgiving tahunan mereka di klub pribadi Trump di Florida.

Baca juga: Angka infeksi COVID AS jauh lebih tinggi daripada data resmi
Baca juga: AS, Kanada, Meksiko masih tutup perbatasan hingga Desember


Ibu negara berencana untuk mengadakan resepsi liburan beberapa hari kemudian pada 30 November, menurut undangan yang diperoleh ABC News.

Hal itu mengikuti serangkaian peristiwa Gedung Putih dalam beberapa bulan terakhir yang telah dikaitkan dengan berbagai wabah, termasuk pertarungan Trump sendiri dengan penyakit dari akhir September hingga awal Oktober.

Seorang pembantu Gedung Putih dan empat orang lainnya dinyatakan positif dalam beberapa hari terakhir.

Stephanie Grisham, juru bicara ibu negara, mengatakan Gedung Putih akan menyediakan "lingkungan yang paling aman" untuk perayaan Natal dan Hanukkah dengan daftar tamu yang lebih kecil daripada tahun-tahun sebelumnya, masker "diperlukan dan tersedia," mendorong jarak sosial dan pembersih tangan disediakan.

"Para tamu akan menikmati makanan yang disajikan masing-masing oleh koki di gerai makanan yang dilindungi plexiglass.

Semua minuman yang disajikan akan ditutup," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Menghadiri pesta akan menjadi pilihan yang sangat pribadi. Ini adalah tradisi lama bagi orang-orang untuk mengunjungi dan menikmati keceriaan dan dekorasi ikonik dari perayaan Natal tahunan Gedung Putih."

Para profesional kesehatan telah menyarankan agar pertemuan dalam ruangan besar tidak dilakukan.

"Kami ingin semua orang memahami bahwa pesta liburan ini bisa menjadi acara yang dapat menyebarkan virus," kata Ahli Bedah Umum Jerome Adams kepada ABC News dalam sebuah wawancara pada hari Senin.

Ia mendesak perayaan untuk diadakan di luar ruangan dengan sesedikit mungkin orang dan menunjuk pada rekomendasi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

"Ini berlaku untuk Gedung Putih, berlaku untuk rakyat Amerika, berlaku untuk semua orang," kata Adams.

Tetap saja, tampaknya banyak orang Amerika tidak mengindahkan nasihat itu. Sementara jumlah pelancong AS yang menggunakan transportasi udara masih turun sekitar 60 persen dibandingkan tahun lalu, pejabat transportasi federal pada hari Senin melaporkan penyaringan jumlah penumpang tertinggi sejak Maret.

Sumber Reuters

Baca juga: Abaikan peringatan COVID-19, warga AS tetap berlibur Thanksgiving
Baca juga: Kasus COVID-19 di AS capai 12 juta saat liburan "Thanksgiving"


 

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kembang api hiasi langit Washington untuk malam pertama Biden-Harris

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar