Selama akhir pekan, lebih dari 3 juta penumpang lalui bandara AS

Selama akhir pekan, lebih dari 3 juta penumpang lalui bandara AS

Presiden Amerika Serikat Donald Trump, Ibu Negara Melania Trump dan putra mereka Barron menuruni tangga pesawat Air Force One saat tiba di Pangkalan Udara Andrews usai liburan Thanksgiving, di Maryland, Amerika Serikat, Minggu (1/12/2019). (REUTERS/YURI GRIPAS)

Washington (ANTARA) - Lebih dari 3 juta penumpang maskapai penerbangan melalui bandara AS selama akhir pekan, mengabaikan seruan untuk menghindari perjalanan selama liburan Thanksgiving.

Hal itu menjadikan akhir pekan perjalanan udara tersibuk sejak penguncian virus corona melanda pada pertengahan Maret.

Administrasi Keamanan Transportasi melaporkan lalu lintas berdasarkan nomor wisatawan di pos pemeriksaan keamanan bandara.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) pada hari Kamis mendesak orang Amerika untuk tidak melakukan perjalanan selama liburan Thanksgiving minggu ini untuk mengurangi penyebaran virus corona karena kasus COVID-19 melonjak di seluruh Amerika Serikat.

Eksekutif maskapai penerbangan AS minggu lalu mengatakan mereka telah melihat peningkatan pembatalan dan pemesanan yang lebih lambat karena kasus COVID-19 meningkat, meskipun Kepala Eksekutif Southwest Airlines Gary Kelly pada hari Kamis mengatakan dia masih mengharapkan bulan November lebih baik untuk pemesanan daripada Oktober dan September.

Baca juga: Kasus COVID-19 di AS capai 12 juta saat liburan "Thanksgiving"
Baca juga: Angka infeksi COVID AS jauh lebih tinggi daripada data resmi


Sementara angka Administrasi Keamanan Transportasi menunjukkan peningkatan, skrining masih hampir 60 persen lebih rendah dibandingkan waktu yang sama tahun lalu.

Maskapai penerbangan menghabiskan jutaan dolar setiap hari karena mereka bergumul dengan penurunan permintaan yang tajam. Namun, ada banyak perbaikan, dan beberapa operator mengharapkan peningkatan dalam perjalanan sekitar saat liburan Thanksgiving dan liburan musim dingin.

Administrasi Keamanan Transportasi menyaring 1,047 juta penumpang pada hari Minggu - jumlah tertinggi setiap hari sejak pertengahan Maret, bersama dengan 984.369 pada hari Sabtu dan 1,019 juta pada hari Jumat.

Hanya tiga hari sejak 16 Maret jumlah penumpang maskapai penerbangan AS yang disaring mencapai 1 juta.

Kepala Eksekutif Amtrak Bill Flynn mengatakan kepada wartawan hari Senin bahwa permintaan di jalur kereta penumpang untuk periode perjalanan liburan Thanksiving telah "sedikit menurun selama beberapa hari terakhir" menjadi 20 persen dari permintaan tahun lalu, mengutip rekomendasi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS .

Maskapai penerbangan AS mengatakan permintaan perjalanan masih turun 62 persen dari tahun lalu, sementara permintaan perjalanan internasional tetap turun lebih dari 70 persen. Beberapa pejabat berpikir pembatasan AS yang melarang kedatangan banyak warga negara non-AS dapat dihilangkan atau dikurangi dengan pengujian baru.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS pada Sabtu mengatakan pengujian COVID-19 sebelum dan sesudah perjalanan internasional dapat mengurangi risiko dan "membuat perjalanan lebih aman dengan mengurangi penyebaran di pesawat, di bandara, dan di tempat tujuan."

Pada hari Rabu, kepala eksekutif dari tujuh maskapai penerbangan terbesar AS mengajukan permohonan baru untuk lebih banyak keringanan gaji melalui surat kepada para pemimpin kongres.

American Airlines dan United Airlines bulan lalu memberhentikan 32.000 pekerja.

Pandemi COVID-19 membuat perjalanan hampir terhenti di awal tahun, memaksa maskapai penerbangan untuk mengurangi operasi dan mencari dana talangan pemerintah.

Sumber : Reuters

Baca juga: Rakyat Amerika didesak untuk di rumah, Gedung Putih rencanakan pesta
Baca juga: Abaikan peringatan COVID-19, warga AS tetap berlibur Thanksgiving

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kepatuhan rendah, Ridwan Kamil sosialisasi penggunaan masker di Tasikmalaya

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar