Panjat reklame, Agustinus Woro juga bawa sebotol bensin

Panjat reklame, Agustinus Woro juga bawa sebotol bensin

Petugas Pemadam Kebakaran menggunakan mobil "Brogo Skylife' mengevakuasi Agustinus Woro (51) yang melakukan aksi memanjat papan reklame di Jalan Trunojoyo, Selong, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (24/11/2020). ANTARA/HO-Damkar Jakarta Selatan/aa.

Pak Agustinus akan melakukan demo lanjutan di Komnas HAM
Jakarta (ANTARA) - Pemanjat papan reklame, Agustinus Woro (51), menjalani pemeriksaan di Polsek Kebayoran Baru, Jakarta Selatan karena aksinya untuk menyuarakan aspirasinya, Selasa.

"Pria asal Flores ini juga membawa sebotol bensin," kata Kasatlantas Polres Metro Jakarta Selatan Kompol Sri Widodo yang ikut mengevakuasi Agustinus, membenarkan temuan bensin yang dibawa oleh laki-laki berusia 51 tahun itu.

Dikatakan, Agus membawa botol air mineral yang diisi bensin sekitar satu liter.

Belum diketahui apa tujuan Agustinus membawa botol mineral ukuran 600 mili liter berisi bensin dalam aksinya memanjat papan reklame.

Agustinus memanjat papan reklame setinggi kurang lebih 30 meter di Jalan Trunojoyo, Selong, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, dekat Mabes Polri.

Baca juga: Agustinus Woro kembali panjat baliho di Kebayoran Baru

Dalam aksinya Agustinus membentangkan sejumlah spanduk yang diikat di atas reklame yang dipanjat olehnya.

Selain memasang spanduk miliknya, Agustinus juga berorasi sambil mengibarkan bendera Merah Putih yang ia pegang.

Dalam orasinya Agustinus mengkritik Polisi dan anggota DPR RI.

Camat Kebayoran Baru, Tommy Fudihartono menyebutkan beberapa tuntutan Agustinus yang disampaikan dalam aksinya, yaitu menuntut panti sosial di Cipayung agar diperbaiki karena lebih kecil dari ukuran ruangan penjara dan membubarkan partai politik yang korup serta komunis.

"Pak Agustinus akan melakukan demo lanjutan di Komnas HAM. Dia juga meminta uang untuk pulang ke Ternate karena tidak punya uang," kata Tommy.

Baca juga: Jimly Asshiddiqie akan bantu selesaikan masalah Agustinus

Pukul 09.10 WIB, Agustinus dievakuasi menggunakan mobil unit 'Brongo Skylife' milik Damkar Jakarta Pusat.

Aksi memanjat reklame bukan yang pertama kali dilakukan oleh Agustinus. Aksi tersebut dimulainya tahun 2016, menuntut keadilan atas kematian keponakannya.

Lalu aksi serupa dilakukan dua kali pada tahun 2018 di reklame dekat Mabes Polri dan di Pondok Indah.

Pada 2017 juga melakukan aksi serupa, di papan reklame Semanggi dan di Tebet.

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tes COVID-19 gratis di Jakarta, mayoritas warga bertujuan ke Puncak Bogor

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar