Keluarga bantah kabar Wakil Wali Kota Probolinggo meninggal

Keluarga bantah kabar Wakil Wali Kota Probolinggo meninggal

Pesan yang beredar di sejumlah WAG terkait isu meninggalnya Wakil Wali Kota Probolinggo Mochammad Soufis Subri, diklarifikasi Diskominfo Kota Probolinggo sebagai informasi hoaks. (ANTARA/ HO - Diskominfo Kota Probolinggo)

Kota Probolinggo, Jawa Timur (ANTARA) - Keluarga dan Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kota Probolinggo membantah kabar yang beredar di masyarakat tentang meninggalnya Wakil Wali Kota Mochammad Soufis Subri.

Informasi yang beredar mengabarkan Wakil Wali Kota Probolinggo yang tengah berjuang melawan COVID-19 telah meninggal dunia pada Selasa pukul 14.00 WIB, dan tersebar sejak Selasa sore.

Anak semata wayang Mochammad Soufis Subri, Sayidah Rafi Dianya Sabri mengatakan dengan tegas bahwa orang tuanya masih berada di ruang ICU di Graha Amerta RSUD dr Sutomo Surabaya.

"Sambung doanya, mohon doanya kepada semua, agar Abah (Wawali Subri) bisa segera membaik. Sambung doanya, ya, karena Abah butuh doa dan semangat," kata Sayidah melalui sambungan telepon seperti yang dikutip dari laman resmi Pemkot Probolinggo, Selasa malam.

Baca juga: Wakil Wali Kota Probolinggo jalani perawatan setelah positif COVID-19

Baca juga: RSUD Tongas Probolinggo bantah "mengcovidkan" ibu hamil


Ia juga berharap kepada semua pihak agar tidak menyebarkan berita yang tidak benar dan meminta maaf kepada semua pihak yang telah menghubunginya, tetapi belum sempat membalas semua pesan yang masuk ke telepon selulernya.

"Kami disini masih terus berdoa, selalu berdoa untuk kebaikan Abah. Tolong jangan menyebarkan hal-hal yang buruk. Mohon doanya untuk Abah," tuturnya.

Sementara dikonfirmasi terpisah, Kepala Dinas Kominfo Kota Probolinggo Aman Suryaman berharap masyarakat tidak menyebarkan berita bohong yang sudah beredar secara masif tersebut.

"Sampai malam ini, Bapak Wakil Wali Kota masih dalam perawatan intensif di rumah sakit, sehingga informasi beliau meninggal itu tidak benar. Hoaks," katanya.

Aman sempat meminta konfirmasi kepada Jubir Satgas Penanganan COVID 19 Kota Probolinggo dr Abraar HS Kuddah terkait kondisi terkini Wakil Wali Kota Subri yang menyebutkan kondisinya stabil dan menggunakan ventilator.

"Masyarakat jangan lagi ikut menyebarkan informasi hoaks karena informasi meninggalnya Bapak Wakil Wali Kota Probolinggo tidak benar," ujarnya.

Sebelumnya Wali Kota Probolinggo Hadi Zainal Abidin membenarkan bahwa Wawali Subri terkonfirmasi positif COVID-19 dan menjalani perawatan di RSUD dr Sutomo Surabaya.

"Mohon doanya, agar diberi kekuatan semoga bisa beraktivitas kembali di Pemerintah Kota Probolinggo untuk kemashlatan masyarakat," kata wali kota yang biasa dipanggil Habib Hadi.*

Baca juga: Hoaks, jenazah COVID-19 tanpa bola mata di Probolinggo

Baca juga: Polisi amankan tujuh pelaku penyebar video hoaks jenazah COVID-19

Pewarta: Zumrotun Solichah
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar