Harga minyak melonjak tertinggi sejak Maret, ditopang vaksin dan Biden

Harga minyak melonjak tertinggi sejak Maret, ditopang vaksin dan Biden

Ilustrasi - Anjungan minyak lepas pantai di Huntington Beach, California, Amerika Serikat. ANTARA/REUTERS/Lucy Nicholson/pri.

Kompleks bahan bakar minyak adalah perdagangan vaksin
New York (ANTARA) - Harga minyak melonjak sekitar empat persen pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB) menyentuh level tertinggi yang tidak terlihat sejak Maret, saat vaksin Virus Corona ketiga yang menjanjikan meningkatkan harapan untuk pemulihan permintaan bahan bakar dan Presiden terpilih AS Joe Biden memulai transisinya ke Gedung Putih.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari ditutup pada 47,86 dolar AS per barel, terangkat 1,80 dolar AS atau 3,9 persen. Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) melonjak 1,85 dolar AS atau 4,3 persen, menjadi menetap di 44,91 dolar AS per barel. Kedua acuan berakhir pada penutupan tertinggi sejak 5 Maret.

AstraZeneca pada Senin (23/11/2020) mengatakan vaksin COVID-19-nya 70 persen efektif dalam uji coba dan bisa efektif hingga 90 persen, memberikan vaksin potensial lain untuk memerangi pandemi setelah hasil positif dari Pfizer-BioNTech dan Moderna.

Baca juga: Harga emas anjlok lagi, investor berburu aset berisiko

Namun vaksin tersebut tidak akan tersedia selama beberapa bulan yang berarti orang kemungkinan akan membatasi perjalanan dan aktivitas lain hingga tahun depan untuk mencoba memperlambat penyebaran penyakit.

“Kompleks bahan bakar minyak adalah perdagangan vaksin,” kata John Kilduff, partner di Again Capital di New York. "Sampai kita bisa melihat sisi lain dari pandemi, pasar akan terperosok dalam permintaan yang kendur yang akan membuat ketergantungan meluas."

Pandemi Virus Corona, ditambah dengan runtuhnya pakta produksi yang dipimpin OPEC, membuat harga jatuh pada Maret.

Baca juga: Rupiah ditutup melemah, di tengah kabar baik soal vaksin

Setelah runtuhnya pakta produksi yang menyebabkan perang harga Arab Saudi-Rusia, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya menyetujui kesepakatan baru tentang rekor pemotongan produksi untuk mendukung harga.

Kelompok yang dikenal sebagai OPEC+ diperkirakan akan membatalkan pemotongan tersebut menjadi 2021 setelah pertemuan 30 November hingga 1 Desember, menyusul pembicaraan teknis minggu ini.

Selain itu pemerintahan Presiden Donald Trump, seorang Republikan, memberi presiden terpilih akses ke sumber daya yang akan memungkinkannya untuk mengambil alih Gedung Putih pada Januari setelah tertunda selama berminggu-minggu meskipun Trump kalah dalam pemilihan 3 November.

Baca juga: Saham Spanyol melonjak lagi, Indeks IBEX 35 melambung 2,03 persen

Baca juga: Saham Jerman berbalik untung, Indeks DAX 30 melambung 1,26 persen


Pemilihan awal penasihat utama Biden membantu mendukung kontrak berjangka dan ekuitas minyak mentah, yang sering diikuti oleh minyak.

Harga minyak memangkas keuntungan sedikit dalam perdagangan pasca penyelesaian setelah American Petroleum Institute (API), sebuah kelompok industri, melaporkan persediaan minyak mentah AS naik 3,8 juta barel dalam sepekan hingga 20 November menjadi sekitar 490 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk produksi 127.000 barel.

Data stok minyak mentah resmi pemerintah AS akan dirilis pada Rabu waktu setempat.

Baca juga: Saham Inggris "rebound," Indeks FTSE 100 melonjak 1,55 persen

Baca juga: Saham Prancis bangkit kembali, Indeks CAC 40 melambung 1,21 persen

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KPBB menilai harga BBM terlalu mahal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar