Plasma konvalesen tunjukkan sedikit khasiat pada pasien COVID RS

Plasma konvalesen tunjukkan sedikit khasiat pada pasien COVID RS

Petugas medis Palang Merah Indonesia (PMI) Solo memilah darah dan plasma darah di kantor Unit Transfusi Darah PMI Solo, Jawa Tengah, Selasa (20/10/2020). ANTARA FOTO/Mohammad Ayudha/foc.

Argentina (ANTARA) - Penggunaan plasma darah dari pasien sembuh COVID-19 untuk mengobati pasien pneumonia parah yang disebabkan oleh virus corona menunjukkan sedikit khasiat, menurut data uji klinis di Argentina yang dirilis pada Selasa (24/11).

Plasma konvalesen, yang memasukkan antibodi pasien sembuh COVID-19 kepada mereka yang terinfeksi, tidak secara signifikan meningkatkan kondisi kesehatan pasien atau mengurangi risiko kematian yang lebih baik dari plasebo, demikian temuan riset yang diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine.

Kendati bukti keampuhannya terbatas, plasma konvalesen, yang pada Agustus digembar-gemborkan Presiden AS Donald Trump sebagai "terobosan bersejarah", sering diberikan kepada pasien di AS.

Pada Oktober, riset minor dari India menunjukkan bahwa plasma konvalesen menyembuhkan gejala pada pasien COVID-19, seperti sesak napas dan kelelahan, namun tidak mengurangi risiko kematian atau perkembangan penyakit parah selama 28 hari.

Riset baru di Argentina melibatkan 333 pasien pneumonia COVID-19 parah yang dirawat-inap, yang secara acak ditentukan untuk menerima plasma konvalesen atau plasebo.

Setelah 30 hari, para ilmuwan tidak menemukan adanya perbedaan signifikan pada gejala atau kesehatan pasien. Tingkat kematian hampir sama, yakni 11 persen pada kelompok plasma konvalesen dan 11,4 persen pada kelompok plasebo, perbedaan yang dianggap tidak jauh berbeda.

Terdapat kemungkinan bahwa plasma konvalesen mungkin membantu pasien COVID-19 yang tidak begitu sakit parah, menurut kepala riset Dr. Ventura Simonovich dari Rumah Sakit Italiano de Buenos Aires. Namun, diperlukan riset lebih lanjut, katanya.

Untuk pasien dengan penyakit parah, seperti yang ada pada riset ini, "terapi lainnya yang berdasarkan pada antibodi kemungkinan berperan", katanya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Plasma darah konvalesen kurang membantu pasien COVID-19 sembuh

Baca juga: Antibodi Regeneron diminati setelah perawatan Trump


 

Ini penjelasan Lembaga Eijkman tentang terapi plasma konvalesen

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar