Edhy Prabowo miliki kekayaan Rp7,42 miliar

Edhy Prabowo miliki kekayaan Rp7,42 miliar

Dokumentasi - Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo (kiri) berbincang dengan Direktur Utama Aquazone Indonesia Hartono Kintadjaya (kedua kiri) saat meninjau budi daya ikan hias di Aquazone Indonesia, Bandung, Jawa Barat, Sabtu (2/11/2019). ANTARA FOTO/Novrian Arbi/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo yang ditangkap tim Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Rabu dini hari memiliki total kekayaan Rp7.422.286.613.

Berdasarkan pengumuman Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) pada situs https://elhkpn.kpk.go.id, Edhy terakhir melaporkan kekayaannya ke KPK pada 31 Maret 2020 atas kekayaan yang diperolehnya selama 2019 sebagai Menteri Kelautan dan Perikanan.

Harta Edhy terdiri dari tujuh bidang tanah di Muara Enim, Sumatera Selatan, satu bidang tanah di Bandung Barat, Jawa Barat, tanah dan bangunan di Bandung, Jawa Barat, dan tanah dan bangunan di Bandung Barat.

Total harta Edhy dari tanah dan bangunan senilai Rp4.349.236.180.

Baca juga: KPK turut amankan kartu debit ATM dalam penangkapan Edhy Prabowo

Selanjutnya, Edhy juga memiliki harta berupa alat transportasi dan mesin senilai Rp890 juta terdiri dari Motor Yamaha RX-King, Honda Beat, dua Mitsubishi Pajero, BMC Sepeda Sport, dan Honda Genset.

Edhy juga tercatat memiliki harta bergerak lainnya senilai Rp1.926.530.000 dan kas dan setara kas Rp256.520.433.

KPK menangkap Edhy bersama 16 orang lainnya terdiri dari istri Edhy, beberapa pejabat Kementerian Kelautan dan Perikanan serta pihak swasta.

Penangkapan tersebut diduga terkait kasus dugaan korupsi proses penetapan calon eksportir benih lobster.

17 orang tersebut ditangkap di beberapa lokasi pada Rabu dini hari, yakni di Jakarta, Depok, dan Bandara Soekarno-Hatta.

Saat ini, KPK masih melakukan pemeriksaan secara intensif terhadap 17 orang tersebut selama 1x24 jam.

Baca juga: KPK total tangkap 17 orang terkait kasus korupsi ekspor benih lobster

Baca juga: Menteri Edhy ditangkap terkait izin ekspor baby lobster

Pewarta: Benardy Ferdiansyah
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Putusan hukum suap ekspor benur Edhy belum inkracht

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar