Sepak Bola Dunia

Tak beririsan langsung, Roy Hodgson tetap kaya kenangan akan Maradona

Tak beririsan langsung, Roy Hodgson tetap kaya kenangan akan Maradona

Foto mendiang legenda sepak bola Diego Maradona diproyeksikan di Pusat Kebudayaan Kirchner, di Buenos Aires, Argentina, Rabu (25/11/2020). ANTARA FOTO/REUTERS / Martin Villa/aww.

Jakarta (ANTARA) - Manajer Crystal Palace, Roy Hodgson, mengaku tetap memiliki kenangan yang banyak akan mendiang Diego Maradona, kendati dalam kariernya di dunia sepak bola ia tak pernah beririsan langsung dengan legenda Argentina tersebut.

Bagi Hodgson salah satu irisan terdekatnya dengan Maradona adalah ketika ia masih menangani Malmo FF dan klub Swedia itu memainkan laga persahabatan melawan Granada, yang diperkuat adik pertama Maradona, Lalo, pada 15 November 1987.

Kala itu, bukan saja Maradona datang bersama adik bungsunya, Hugo, untuk menyaksikan Lalo tampil, tetapi juga ikut merumput, sehingga trio Maradona bersaudara tampil membela Granada.

Baca juga: Argentina sampaikan perpisahan terakhir kepada jenazah Maradona

"Waktu itu jeda internasional musim dingin dan kami diminta menghadapi Granada, yang waktu itu masih berada di kasta kedua Liga Spanyol," kata Hodgson mengenang dilansir dari laman resmi Palace, Jumat.

"Kami tidak tahu detailnya seperti apa, tetapi tiba-tiba kami mendapati informasi Diego Maradona akan ambil bagian dalam pertandingan itu."

"Adiknya, Lalo, baru saja bergabung dengan Granada, sehingga Diego dan Hugo datang dari Napoli untuk ikut bermain. Itu adalah momen saya bisa melihat Maradona dari jarak paling dekat dan itu kenangan pribadi tentang dia," ujarnya melengkapi.

Baca juga: Liga Spanyol pekan ini akan diawali mengheningkan cipta untuk Maradona

Pertandingan itu berakhir dengan kemenangan Granada 3-2 dan Diego turut mencetak satu gol dari eksekusi tendangan bebas ke gawang Malmo.

Laga itu kelak kesohor sebagai El Dia de los Tres Maradonas alias Hari Tiga Maradona yang dikenang dalam sejarah Granada.
Di luar laga tersebut, Hodgson lebih banyak mengagumi kepiawaian Maradona dari jauh atau dari cerita orang-orang yang pernah berbagi tempat dengan sang legenda.

"Waktu saya menangani Inter Milan, pelatih kiper saya Luciano Castellini merupakan kiper Napoli di era Maradona dan ia selalu punya cerita-cerita fantastis tendang Maradona dan semuanya positif," kata Hodgson.

Maradona meninggal dalam usia 60 tahun di Tigre, sebelah utara Buenos Aires, Argentina, pada Rabu (25/11) setelah mengalami serangan jantung.

Baca juga: Kenang Maradona, para pemain Napoli kenakan Jersey nomor 10
Baca juga: Ribuan antar Maradona, potret kesetiaan Amerika Latin pada olahraga
Baca juga: Maradona akan dimakamkan di luar Buenos Aires

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Maradona tutup usia, Argentina tetapkan 3 hari masa berkabung nasional

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar