Bamusi desak aparat usut pembantaian di Sigi

Bamusi desak aparat usut pembantaian di Sigi

Sekretaris Umum Baitul Muslimin Indonesia (Bamusi) Nasyirul Falah Amru. ANTARA/HO-Dok Pribadi/pri.

Jakarta (ANTARA) -
Sekretaris Umum Baitul Muslimin Indonesia (Bamusi) Nasyirul Falah Amru mendesak aparat hukum untuk mengusut pelaku pembantaian terhadap satu keluarga berjumlah empat orang di Desa Lemba Tongoa, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, pada Jumat (27/11).
 
"Kita meminta aparat mengusut tuntas peristiwa tersebut, dan menjerat para pelaku sesuai hukum yang berlaku," kata Falah, dalam keterangan tertulisnya, di Jakarta, Sabtu.

Baca juga: Forum Satu Bangsa: Usut pembakaran gereja dan pembunuhan di Sigi
 
Pria yang biasa disapa Gus Falah ini melihat peristiwa pembantaian yang dilakukan oleh orang tak dikenal itu tak bisa dibiarkan dan harus ditindak tegas.
 
Karena, lanjut dia, bisa saja ini berdampak pada persatuan Indonesia lantaran banyak pihak yang senang membuat gaduh.
 
"Pada saat ini banyak hal yang bisa dibuat untuk menciptakan kegaduhan," ujar Gus Falah.

Baca juga: Satu keluarga dibunuh OTK di Sigi , warga lain melarikan diri
 
Oleh karena itu, dirinya kembali meminta agar pemerintah dan aparat keamanan bergerak cepat menangkap pelaku tersebut.
 
"Untuk itu, pemerintah dan aparat penegak hukum harus bertindak cepat dan tuntas, membongkar kasus ini dan menghukum para pelakunya," kata Gus Falah.
 
Sebelumnya, Kepolisian menduga pelaku pembantaian satu keluarga tersebut adalah kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT). Hal itu berdasarkan kesaksian warga yang melihat kejadian tersebut.

Baca juga: Polisi menduga pelaku kekerasan di Sigi kelompok MIT Poso
 
"Terindikasi seperti itu, ada kemiripan dari saksi-saksi yang melihat langsung saat kejadian yang kami konfirmasi dengan foto-foto (Daftar Pencarian Orang MIT Poso) ada kemiripan. Terindikasi," kata Kepala Kepolisian Resor Sigi AKBP Yoga Priyahutama.
 

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menhan tegaskan penembak Papua bukan KKB, tapi pemberontak

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar