Kepala Dinkes Temanggung positif, 30 pegawai tes usap

Kepala Dinkes Temanggung positif, 30 pegawai tes usap

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Temanggung Suparjo. (ANTARA/Heru Suyitno)

sulit untuk melacak yang bersangkutan terpapar dari mana, karena sekarang semua orang berisiko terpapar dan menularkan virus
Temanggung (ANTARA) - Sebanyak 30 pegawai Dinas Kesehatan Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, menjalani tes usap setelah diketahui kepala Dinkes setempat, Suparjo, terkonfirmasi positif COVID-19.

Sekretaris Dinkes Kabupaten Temanggung, Khabib Mualim, di Temanggung, Senin, mengatakan untuk memutus rantai penyebaran COVID-19 dilakukan pelacakan kepada semua pegawai Dinkes dan menemukan 30 orang yang diduga kontak erat, kemudian ditindaklanjuti dengan tes usap.

"Ditemukan 30 orang dan ditindaklanjuti dengan tes usap berkala. Pada tes 'swab' (usap) bagian pertama, hasilnya diketahui negatif. Hanya saja, pada tes 'swab' bagian kedua, pihaknya belum mendapatkan laporan hasil uji PCR sampel 'swab'," katanya.

Sambil menunggu semua hasil tes usap keluar, pihaknya memberlakukan ketentuan bekerja dari rumah (WFH) bagi pegawai Dinas Kesehatan.

Pihaknya juga meminta semua pegawai yang merasa kontak langsung dengan kepala Dinkes agar melakukan isolasi mandiri dalam beberapa hari ke depan, meskipun hasil tes usap negatif.

Khabib menyampaikan pimpinannya terdeteksi positif COVID-19 pada pekan lalu, meskipun sempat mengalami gejala. Kondisi kepala Dinkes saat ini berangsur membaik dan masih menjalani perawatan di ruang isolasi rumah sakit.

Baca juga: Ade Yasin positif corona, puluhan ASN Bogor jalani tes usap COVID-19

Menurut dia, sulit untuk melacak yang bersangkutan terpapar dari mana, karena sekarang semua orang berisiko terpapar dan menularkan virus corona jenis baru itu.

Apalagi, kata dia, kasus COVID-19 di Temanggung dan beberapa daerah lain meningkat tajam, bahkan ada juga yang sudah sembuh terpapar lagi.

Khabib menyebutkan secara akumulasi kasus COVID-19 di Kabupaten Temanggung mencapai 1.545 kasus, 75 orang di antaranya meninggal, 444 orang masih menjalani perawatan dan isolasi mandiri, serta sisanya sembuh.

Ia berharap, warga yang terpapar COVID-19 dan menjalani karantina atau isolasi mandiri sadar diri untuk bisa membatasi kegiatan hingga sembuh, termasuk warga yang sedang menunggu hasil tes usap dan merasa kontak erat dengan pasien COVID-19 agar lebih taat melakukan isolasi dengan bijak serta menghindari kontak langsung dengan warga lain.

Baca juga: 117 pegawai Pemkot Bandung dinyatakan positif COVID-19
Baca juga: 840 ASN Pemprov Jatim dan keluarga jalani tes usap

Pewarta: Heru Suyitno
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Satu dokter muda di Temanggung gugur terinfeksi COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar