Sistem transit cukai disebut dapat percepat pengiriman vaksin di ASEAN

Sistem transit cukai disebut dapat percepat pengiriman vaksin di ASEAN

Wakil Sekretaris Jenderal ASEAN Aladdin D. Rillo memaparkan tentang ASEAN Customs Transit System (ACTS) dalam sebuah konferensi pers virtual, Senin (30/11/2020). (ANTARA/Suwanti)

Jakarta (ANTARA) - Sistem Transit Cukai ASEAN (ASEAN Customs Transit System/ACTS) disebut dapat mempercepat mobilitas pasokan barang yang dibutuhkan di tengah situasi pandemi, termasuk obat-obatan dan vaksin, menurut pejabat ASEAN dan Uni Eropa (EU) yang mendanai program tersebut.

Dalam konferensi pers virtual usai peluncuran ACTS, Senin, Wakil Sekretaris Jenderal ASEAN Aladdin D. Rillo dan Duta Besar EU untuk ASEAN Igor Driesmans bersepakat bahwa sistem ACTS dapat dimanfaatkan untuk pengiriman barang kebutuhan dengan lancar  antarnegara peserta selama masa pandemi.

"Terkait transportasi kebutuhan khusus, terutama untuk kondisi pandemi, saya kira barang-barang itu akan dapat dikirimkan dengan mudah tanpa perlu karantina dan ini akan berguna untuk memastikan distribusi barang-barangnya dilakukan dengan cepat," ujar Rillo.

"Satu elemen yang tidak secara langsung disasar oleh inisiator ACTS adalah bahwa kita ternyata juga harus menangani pandemi, namun faktanya melalui ACTS ini barang kebutuhan khusus, dan bahkan vaksin, dapat berpindah lebih cepat dengan cara yang lebih mudah," kata Driesmans.

Baca juga: Ahli: ASEAN lebih baik bangun persediaan daripada berebut vaksin

Baca juga: China janji prioritaskan vaksin corona untuk ASEAN


ACTS adalah sistem pengelolaan bea cukai secara daring yang mengizinkan pengiriman barang impor antarnegara ASEAN dilakukan hanya dengan satu dokumen kepabeanan dari lokasi pemberangkatan hingga tujuan, meskipun melewati beberapa perbatasan negara.

Dalam masa operasional awal ini, ACTS baru berlaku dengan cakupan wilayah ASEAN yang berbatasan darat langsung, yaitu Kamboja, Laos, Malaysia, Singapura, Thailand, serta Vietnam; dan Myanmar akan ikut serta tahun depan.

Sementara untuk negara kepulauan -- Indonesia, Filipina serta Brunei Darussalam -- belum bergabung karena transportasi dalam sistem ini yang terbatas pada moda perjalanan darat saja.

Pada aspek lainnya, pemberlakuan ACTS, yang membuat transportasi perdagangan antarnegara ASEAN menjadi lebih efisien dengan memangkas waktu dan biaya operasional, diyakini akan memunculkan mobilitas logistik yang lebih hijau.

"Fakta bahwa ACTS menawarkan pengurangan biaya operasional secara signifikan akan mendorong ekspeditur dan operator transportasi di kawasan untuk menggunakan moda transportasi darat yang diinginkan, dan jika dikombinasikan dengan tujuan meningkatkan logistik hijau, hal ini akan berdampak pada perubahan iklim dan lingkungan kita," kata Rillo.

Baca juga: Presiden Jokowi sambut baik ASEAN Travel Corridor Agreement

Baca juga: Sekjen pastikan "travel corridor" ASEAN segera terwujud

 

Pewarta: Suwanti
Editor: Yuni Arisandy Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Deretan produk teknologi mutakhir dipamerkan di China-ASEAN Expo ke-17

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar