Serbia akan lakukan uji laboratorium vaksin COVID-19 Rusia

Serbia akan lakukan uji laboratorium vaksin COVID-19 Rusia

Seorang perawat mempersiapkan vaksin Rusia "Sputnik-V" melawan penyakit virus korona (COVID-19) untuk suntikan tahap uji coba pasca-pendaftaran di sebuah klinik di Moskow, Rusia, Kamis (17/9/2020). (ANTARA FOTO/REUTERS/Tatyana Makeyeva/aww/cfo)

Serbia tertarik pada ... kemungkinan produksi bersama vaksin itu
Belgrade (ANTARA) - Serbia berencana untuk memulai pengujian laboratorium untuk vaksin COVID-19 Rusia, Sputnik V, terhadap virus corona, kata perdana menteri Serbia Ana Brnabic pada Senin.

Brnabic juga menyampaikan bahwa Serbia akan melanjutkan pembicaraan dengan perusahaan farmasi Pfizer Inc tentang pembelian vaksin COVID-19 buatan perusahaan itu.

Rusia akan mengirimkan 20 dosis vaksinnya ke Serbia untuk pengujian laboratorium pada akhir pekan ini, kata kantor Perdana Menteri Ana Brnabic dalam sebuah pernyataan setelah berbicara melalui konferensi video dengan menteri perdagangan dan industri Rusia Denis Manturov.

"Serbia tertarik pada ... kemungkinan produksi bersama vaksin itu," kata pernyataan kantor perdana menteri Serbia.

Rusia mengatakan hasil uji coba sementara menunjukkan bahwa vaksin Sputnik V telah 92 persen efektif melindungi orang dari COVID-19.

Pernyataan kantor perdana menteri Serbia itu juga menyebutkan Brnabic akan melanjutkan pembicaraan dengan Pfizer pada Selasa. Namun, tidak ada rincian lebih lanjut mengenai pembicaraan tersebut.

Sebelum Serbia mengadopsi penggunaan vaksin apa pun, vaksin itu harus disetujui oleh Badan Obat dan Alat Kesehatan negara itu.

Sejauh ini 175.438 orang telah jatuh sakit karena COVID-19 di Serbia, yang memiliki populasi 7,2 juta. Jumlah korban jiwa akibat COVID-19 di Serbia mencapai 1.604 orang.

Sumber: Reuters

Baca juga: Jerman mulai suntikkan vaksin COVID Desember ini

Baca juga: Inggris siap berikan persetujuan vaksin COVID Pfizer pekan ini

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Terima vaksin kedua, Presiden kembali pastikan vaksin Sinovac halal dan aman

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar