Minyak merosot setelah OPEC+ tunda keputusan pemotongan produksi

Minyak merosot setelah OPEC+ tunda keputusan pemotongan produksi

Illustrasi - Minyak mentah sedang dipompa ke permukaan di Monterey Shale, California, Amerika Serikat. (ANTARA/REUTERS/Lucy Nicholson/am.)

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Februari turun 46 sen atau 1,0 persen, menjadi menetap pada 47,42 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) terpangkas 79 sen atau 1,7 persen, menjadi ditutup di 44,55
New York (ANTARA) - Harga minyak memperpanjang penurunan untuk hari kedua berturut-turut pada Selasa (Rabu pagi WIB), setelah OPEC dan sekutunya meninggalkan pasar dalam ketidakpastian dengan menunda pertemuan formal untuk memutuskan apakah akan menaikkan produksi pada Januari.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Februari turun 46 sen atau 1,0 persen, menjadi menetap pada 47,42 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) terpangkas 79 sen atau 1,7 persen, menjadi ditutup di 44,55 dolar AS per barel.

Harga minyak memperpanjang kerugian dalam perdagangan pascapenyelesaian setelah data industri dari American Petroleum Institute (API) menunjukkan persediaan minyak mentah AS naik 4,1 juta barel pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penarikan 2,4 juta barel.

Baca juga: Harga minyak turun tipis saat pembicaraan produksi OPEC+ tidak pasti

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC), Rusia dan sekutu lainnya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, menunda pembicaraan tentang kebijakan produksi tahun depan hingga Kamis (3/12/2020) dari Selasa (1/12/2020), kata sumber.

OPEC+ diperkirakan akan mengurangi pengurangan produksi saat ini sebesar 7,7 juta barel per hari (bph) sebesar dua juta barel per hari mulai Januari.

Namun, kelompok tersebut telah mempertimbangkan untuk memperpanjang pemotongan yang ada sekitar 8,0 persen dari permintaan global hingga bulan-bulan pertama 2021, posisi yang didukung oleh pemimpin de facto OPEC Arab Saudi, kata sumber. Rusia, sementara itu, mendukung peningkatan bertahap.

Baca juga: OPEC+ belum temukan konsensus tentang kebijakan minyak 2021

Pasokan tambahan akan merusak reli baru-baru ini yang membuat harga melonjak sekitar 27 persen pada November, dan beberapa negara khawatir tentang harga yang lebih rendah karena permintaan tetap lemah dan infeksi COVID-19 melonjak.

“Grup mungkin akan menemukan beberapa kompromi untuk menyelamatkan muka, dengan perpanjangan jangka pendek menjadi hasil yang paling mungkin diikuti oleh pengembalian produksi bertahap,” kata Helima Croft dari Royal Bank of Canada.

"Meskipun demikian, perseteruan terbaru ini bukan pertanda baik untuk kohesi kolektif pada 2021 saat optimisme vaksin meningkat dan produsen mengantisipasi pemulihan yang kuat," tambah Croft.

Baca juga: Produksi minyak dan gas Kalimantan-Sulawesi lebihi target

Kedua acuan minyak telah reli baru-baru ini di tengah harapan bahwa vaksin COVID-19 akan meningkatkan ekonomi global dan permintaan bahan bakar, dibantu oleh ekspektasi bahwa produsen-produsen minyak akan mengendalikan produksi dengan ketat di tengah gelombang baru virus.

"Gangguan nyata dalam diskusi OPEC yang telah memaksa penundaan dalam pertemuan zoom OPEC+ hingga Kamis (3/12/2020) telah menghentikan momentum kenaikan harga minyak yang terbukti cukup mengesankan bulan lalu," kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates.

Jajak pendapat Reuters terhadap 40 ekonom dan analis memperkirakan Brent akan mencapai rata-rata 49,35 dolar AS per barel tahun depan.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

KPBB menilai harga BBM terlalu mahal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar