Polresta Cirebon tangkap dua anggota geng motor yang tembak warga

Polresta Cirebon tangkap dua anggota geng motor yang tembak warga

Kapolresta Cirebon (kiri) saat menginterogasi tersangka geng motor. (ANTARA/Khaerul Izan)

Akibat tindakan keduanya, korban mengalami luka-luka,
Cirebon (ANTARA) - Kepolisian Resor Kota (Polresta) Cirebon, Jawa Barat menangkap dua anggota geng motor yang menembak dengan menggunakan airsoft gun dan mengeroyok warga, hanya karena salah paham.

"Tersangka yang kami tangkap dua orang, yaitu YNC (18) dan S (21)," kata Kapolresta Cirebon Kombes Pol M Syahduddi, di Cirebon, Rabu.

Syahduddi mengatakan dua tersangka yang merupakan anggota geng motor itu, ditangkap setelah adanya laporan dari warga yang menjadi korban penembakan.

Pada saat melakukan perbuatannya tersebut, dua tersangka bersama teman-temannya menggunakan tujuh sepeda motor berkonvoi di lokasi kejadian.

Saat kejadian itu, kedua tersangka melakukan pelemparan batu kepada korban, dan juga menembak menggunakan airsoft gun.

"Akibat tindakan keduanya, korban mengalami luka-luka," katanya lagi.

Kedua tersangka yang ditangkap, kata Syahduddi, merupakan anggota geng motor Moneker dengan bukti atribut yang mereka bawa.

Akibat perbuatannya kedua tersangka dikenakan Pasal 170 KUHP jo 351 KUHP dengan ancaman hukuman kurungan penjara paling lama 5,6 tahun.

"Barang bukti yang disita yaitu airsoft gun ilegal, atribut berandal motor, batu, dan beberapa lainnya," katanya.
Baca juga: Polres Cirebon Kota akan tindak tegas geng motor yang berulah
Baca juga: Media sosial digunakan geng motor Cirebon saling tantang tawuran

Pewarta: Khaerul Izan
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polresta Cirebon bagikan 1.300 paket sembako bagi warga terdampak PPKM

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar