Pontianak sulap Kampung Arab jadi objek wisata baru

Pontianak sulap Kampung Arab jadi objek wisata baru

Pemerintah Kota Pontianak, Kalimantan Barat menyulap Kampung Arab, Gang Ikhwan, Kelurahan Dalam Bugis, Kecamatan Pontianak Timur menjadi objek wisata "Kampung Tua" dengan menonjolkan penataan paritnya yang rapi dan bersih. ANTARA/Handout/aa.

adanya penataan ini menjadikan kawasan yang lebih tertata rapi
Pontianak (ANTARA) - Pemerintah Kota Pontianak, Kalimantan Barat menyulap Kampung Arab, Gang Ikhwan, Kelurahan Dalam Bugis, Kecamatan Pontianak Timur menjadi objek wisata "Kampung Tua" dengan menonjolkan penataan paritnya yang rapi dan bersih.

"Parit yang dulunya kurang terawat, kini tertata rapi. Penataan kawasan ini merupakan bagian dari program Infrastruktur Berbasis Masyarakat (IBM) Kota Tanpa Kumuh (Kotaku) melalui Balai Pengembangan Kawasan Permukiman Provinsi Kalimantan Barat," kata Wali Kota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono di Pontianak, Sabtu.

Dia menyampaikan apresiasinya kepada Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM) dan Badan Keswadayaan Masyarakat (BKM) Corak Insang Kelurahan Dalam Bugis Kecamatan Pontianak Timur yang turut serta melakukan penataan parit di Kampung Tua ini sehingga menarik untuk dikunjungi.

"Hasilnya dapat kita lihat sendiri dengan perubahan yang cukup signifikan dan sangat memungkinkan untuk dikembangkan sebagai objek wisata baru di Kota Pontianak," ujar Edi Rusdi Kamtono usai meresmikan Kampung Tua yang berlokasi di Kampung Arab.

Ia menambahkan, program serupa tidak hanya difokuskan di kawasan tersebut, akan tetapi diperluas pada kawasan lainnya yang dinilai perlu dilakukan penataan, dengan tetap mempertahankan ciri khas awal berdirinya Kota Pontianak. "Bangunan-bangunan yang sudah berusia ratusan tahun juga akan dipertahankan menjadi kawasan yang lebih nyaman," katanya.

Pihaknya akan menggali potensi-potensi untuk pengembangan secara berkelanjutan dan tidak hanya ditujukan pada satu kluster parsial saja, tetapi ada beberapa kluster yang terhubung oleh jalan dan parit. "Semua memiliki potensi wisata jika dibuat semenarik dan sekreatif mungkin, masyarakat sekitar pun bisa merasakan manfaatnya dan orang akan tertarik untuk berkunjung," ungkap Edi.

Baca juga: Jembatan gandeng Kapuas I akan jadi ikon wisata Pontianak

Baca juga: Pontianak gelar berbagai atraksi saat matahari capai kulminasi


Dia menambahkan, Pemerintah Kota (Pemkot) Pontianak sudah memetakan kawasan dan bangunan mana yang akan direstorasi supaya berdiri kembali dengan bentuk dan material yang sama. Tidak hanya itu, pihaknya juga mempersiapkan program bedah rumah, penataan lingkungan yang merupakan bagian dari Program Kotaku. "Hal itu juga sebagai upaya Pemkot Pontianak dalam menghilangkan kawasan kumuh," katanya.

Sementara itu, Anggota DPR RI Daerah Pemilihan Kalbar I, Syarif Abdullah Alkadrie menyambut baik adanya program penataan kawasan kumuh melalui program Kotaku.

"Kawasan yang sebelumnya kumuh dan kurang sedap dipandang mata, dengan adanya penataan ini menjadikan kawasan yang lebih tertata rapi. Selain itu juga bisa menghidupkan perekonomian masyarakat sekitar, mungkin bisa dengan menyewakan kano, berjualan makanan dan minuman dan lainnya," katanya.

Selaku anggota DPR RI, dirinya akan memperjuangkan program Kotaku dan lainnya semaksimal mungkin karena manfaatnya bisa dirasakan langsung oleh masyarakat. Ia akan meminta kepada Kementerian PUPR RI untuk mengalokasikan lebih banyak lagi program penataan kawasan kumuh. "Karena memang selama saya berkunjung ke daerah-daerah kawasan kumuh memang masih banyak," ujarnya.

Ia mendukung program Kotaku karena program ini bersentuhan langsung dengan masyarakat yang dikelola BKM. Dengan demikian masyarakat ikut dilibatkan langsung dalam pembangunan. "Hakikat dari pembangunan yakni bagaimana masyarakat ikut membangun bersama sehingga bisa memupuk rasa gotong royong," katanya.

Baca juga: Kampung Wisata Caping destinasi baru di Kota Pontianak

Baca juga: Pengusaha travel Sanggau kebanjiran pesanan jelang Natal Tahun Baru

Pewarta: Andilala
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kampung Bingen jadi destinasi wisata sejarah di Kota Palembang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar