Pegiat lingkungan bangun perpustakaan pohon buah langka

Pegiat lingkungan bangun perpustakaan pohon buah langka

Pegiat lingkungan, Hanif Wicaksono memegang buah langka, Bindang (borassodendron bornensis) di arboretum kebun induk di Desa Ambutun, Kandangan, Kabupaten Hulu Sungai Selatan, Kalimantan Selatan. ANTARA/Instagram @Tunasmeratus/aa.

Banjarmasin (ANTARA) - Pegiat lingkungan Kalsel Hanif Wicaksono bangun perpustakaan pohon buah langka atau arboretum kebun induk yang berlokasi di Desa Ambutun, Kecamatan Telaga Langsat, Kabupaten Hulu Sungai Selatan.

Hanif di Kandangan, Ahad, saat ditemui, menjelaskan di arboretum kebun induk di Desa Ambutun tersebut memiliki luas lahan sekitar 2,6 hektare lebih.

"Saat ini sudah ratusan lebih jenis pohon langka hutan Kalimantan yang sudah di tanam di lokasi arberetum tersebut," ujarnya.

Salah satu pohon buah langka yang ditanam di kebun induk tersebut yakni Buah Bindang (borassodendron bornensis), Lahung burung (Durio Excelsus), Silulung (Baccaurea Angulata), dan masih banyak jenis lainnya.

Baca juga: Pemprov Kalsel berupaya selamatkan pohon langka Kalimantan

Baca juga: Yuk, lestarikan pohon langka Indonesia


"Selain tanaman buah-buahan langka asli Kalimantan, di kebun induk tersebut juga di tanam 40 lebih jenis bambu," ujarnya

Hanif berharap dengan adanya arboretum atau perpustakaan pohon tersebut ke depan bisa menjadi lokasi ekowisata dan penelitian atau pembelajaran tentang pohon-pohon langka asli Kalimantan.

Diketahui, Hanif Wicaksono pegiat lingkungan dengan berbagai prestasi, diantaranya peraih penghargaan Astra Satu Indonesia Award 2018 bidang lingkungan, Pena Hijau Award 2018 kategori penggerak lingkungan.

Selain itu, pendiri program Tunas Meratus tersebut juga berhasil meraih penghargaan Kalpataru tahun 2019 dari Kementerian Lingkungan Hidup atas jasanya dalam melestarikan lingkungan.

Selain memiliki arboretum kebun induk di Desa Ambutun, Hanif juga memiliki kebun pembibitan tanaman langka Kalimantan, yang berlokasi di Desa Gambah Muka, Kecamatan Kandangan.*

Baca juga: BHUN tanam pohon langka di Kebun Raya Balikpapan

Baca juga: Ditemukan pohon langka, perlu tangan 8 orang untuk ukur diameternya

Pewarta: Gunawan Wibisono/Muhammad Husien Asyari
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pegiat lingkungan tanam ratusan mangrove

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar