Olimpiade

KOI ke Swiss pada Januari 2021 demi bidding Olimpiade 2032

KOI ke Swiss pada Januari 2021 demi bidding Olimpiade 2032

KOI: Presiden akan ke Swiss demi pencalonan tuan rumah Olimpiade 2032

Jakarta (ANTARA) - Komite Olimpiade Indonesia (KOI) berencana mengunjungi markas Komite Olimpiade Internasional (IOC) di Lausanne, Swiss sebagai upaya penguatan langkah Indonesia dalam bidding tuan rumah Olimpiade 2032.

“Ada rencana pada Januari nanti Ketua Umum NOC Indonesia (Raja Sapta Oktohari) akan hadir ke sana (Swiss),” kata Sekretaris Jenderal KOI Ferry Kono kepada Antara di Jakarta, Senin.

“Tapi kami masih melihat kalender dan jadwal Thomas Bach juga,” ujar dia menambahkan.

Menurut Ferry, kunjungan awal itu cukup penting untuk menentukan langkah-langkah selanjutnya yang perlu dilakukan. Pertemuan tersebut juga akan menjadi catatan tim untuk mulai bekerja dalam mempersiapkan proses bidding.

Baca juga: KOI awali kunjungan ke IOC bahas bidding tuan rumah Olimpiade 2032
Baca juga: KOI pastikan pelaksanaan Olimpiade 2032 hemat biaya


Apabila sudah bertemu dengan IOC, maka KOI dan komite khusus selanjutnya dapat mulai menyusun road map serta strategi pemenangan bidding.

Namun KOI saat ini masih menunggu surat Keputusan Presiden (Keppres) terkait pembentukan panitia pencalonan Indonesia untuk Olimpiade 2032. Ia mengharapkan draf Keppres itu bisa selesai akhir tahun ini agar dapat segera diedarkan kepada kementerian dan lembaga terkait.

KOI menyadari bahwa tantangan untuk memenangkan bidding sangat besar karena para pesaing datang dari negara-negara besar dan maju, seperti Australia, Jerman, Spanyol, dan Qatar.

Namun KOI juga optimistis bahwa Indonesia merupakan kandidat yang kuat untuk memenangkannya karena jika melihat pada penyelenggaraan sebelumnya, sebagian negara pesaing sudah pernah menjadi tuan rumah pesta olahraga terakbar sedunia itu.

Baca juga: Australia kembali bekerja hadapi bidding tuan rumah Olimpiade 2032
Baca juga: PM Australia dekati Presiden IOC demi bidding Olimpiade 2032


Australia sudah pernah dua kali menjadi tuan rumah Olimpiade pada 1956 di Melbourne dan 2000 di Sydney. Jerman juga pernah menggelar Olimpiade pada tahun 1972 di Munich, sedangkan Seoul terpilih menjadi tuan rumah pada 1988.

“Jadi sepertinya tidak menjadi sebuah legacy bagi Thomas Bach apabila menunjuk negara yang sudah pernah menjadi tuan rumah (Olimpiade). Dengan menunjuk Indonesia, IOC punya legacy baru yaitu menunjuk negara Asia Tenggara pertama. Mudah-mudahan itu jadi nilai tambahan,” pungkas dia.

Indonesia harus bergerak cepat karena salah satu negara pesaing, yakni Australia juga sangat serius dalam mengikuti bidding ini. Perdana Menteri Australia Scott Morrison bahkan sudah mulai melakukan pendekatan dengan presiden IOC di Tokyo, November lalu.

Pemerintah negara bagian Queensland juga telah menyatakan akan kembali bekerja bersama dengan gugus tugas mulai awal tahun depan untuk mempersiapkan Brisbane dalam bidding tuan rumah Olimpiade 2032.

Baca juga: Dua kota "pedas" China bersaing jadi tuan rumah Olimpiade 2032
Baca juga: Pemerintah bentuk komite khusus pencalonan tuan rumah Olimpiade 2032


 

 

 

Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Indonesia targetkan jadi tuan rumah Olimpiade 2032

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar