Sekjen PPP minta penembakan di Tol Japek diselidiki mendalam

Sekjen PPP minta penembakan di Tol Japek diselidiki mendalam

Sekretaris Jenderal PPP Arsul Sani. (ANTARA/HO-Wisnu Adhi)

Jakarta (ANTARA) - Sekretaris Jenderal DPP Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Arsul Sani meminta peristiwa penembakan enam orang pada Senin (7/12) dini hari di Jalan Tol Jakarta-Cikampek Kilometer 50 dapat diselidiki secara lebih mendalam dan independen.

Menurut informasi dari Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran, keenam orang yang berafiliasi dengan Front Pembela Islam (FPI) itu tewas setelah menyerang anggota kepolisian.

"Kami sangat menyesalkan kejadian ini. Karenanya perlu diselidiki secara mendalam dan independen," ujar Arsul dalam pernyataan tertulis yang diterima di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Diawasi Propam, Polri pastikan penyidikan kasus penembakan profesional

Baca juga: Muhammadiyah desak pembentukan tim independen usut kematian laskar FPI

Baca juga: Polisi: Senpi dalam baku tembak di jalan tol milik anggota FPI


Lebih lanjut, kata Arsul, PPP juga mendorong Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) yang memiliki mandat Undang-Undang, untuk melakukan penyelidikan terhadap peristiwa yang menyangkut hak dan kelangsungan hidup manusia khususnya warga negara.

"Komnas HAM harus menjalankan kewenangan penyelidikannya secara independen dan tanpa prasangka, baik kepada anggota Polri yang terlibat maupun terhadap anggota FPI yang menjadi korban maupun yang masih hidup," kata Arsul.

Anggota Komisi III DPR RI itu juga mengatakan bahwa PPP ingin agar kasus tersebut diselesaikan melalui jalur hukum.

"Ini penting sebagai jalan untuk menegakkan keadilan sebagaimana yang disuarakan ormas Islam salah satunya Muhammadiyah," kata dia.

Wakil Ketua MPR RI itu juga mengajak masyarakat tetap tenang, agar kejadian ini tidak menjadi komoditas politik yang justru menambah kegaduhan.

"Kritik terhadap pemerintahan silakan terus dilakukan, karena ini negara demokrasi. Tetapi kritik tersebut tidak dilakukan dengan cara-cara yang bisa menumbuhkan kebencian antargolongan dan membelah masyarakat kita," kata Arsul.

Baca juga: DPR dukung Komnas HAM terkait insiden penembakan di Tol Japek

Baca juga: Pengawal Rizieq serang polisi dengan senjata kaliber 9mm

Pewarta: Abdu Faisal
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tersangka teror Mabes Polri terkait ISIS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar