Syarief Hasan sebut tiga pandangan soal amendemen UUD 1945

Syarief Hasan sebut tiga pandangan soal amendemen UUD 1945

Wakil Ketua MPR, Syarief Hasan. ANTARA/HO-MPR.

... Bukan tidak mungkin ada kepentingan-kepentingan lain yang masuk ketika melakukan amandemen dan tidak hanya amandemen khusus haluan negara...
Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua MPR, Syarief Hasan, menyebutkan setidaknya ada tiga pandangan di tengah masyarakat menyangkut amendemen UUD Negara Republik Indonesia 1945.

"Terkait wacana amendemen UUD, di tengah masyarakat ada tiga pandangan," kata dia, dalam pernyataannya, di Jakarta, Selasa.

Pertama, pandangan yang ingin kembali ke UUD 1945 yang asli. Kedua, pandangan yang ingin mempertahankan UUD hasil amendemen 1999-2002. Ketiga, pandangan yang ingin melakukan amendemen kembali.

Namun, lanjut dia, muncul beragam masalah apabila dilakukan amandemen UUD NRI 1945.

"Bukan tidak mungkin ada kepentingan-kepentingan lain yang masuk ketika melakukan amandemen dan tidak hanya amandemen khusus haluan negara," ujarnya.

Baca juga: Ketua MPR sebut ada dorongan masyarakat agar haluan negara dihidupkan

Hal itu dia sampaikan saat membuka diskusi kelompok terfokus dengan tema "Wacana Amandemen UUD NRI Tahun 1945 Khususnya Terkait Dihidupkannya Kembali Garis-garis Besar Haluan Negara", hasil kerja sama MPR dengan Dewan Profesor Universitas Krisnadwipayana.

Di depan peserta FGD yang berlangsung di Kampus Universitas Krisnadwipayana, di kawasan Jatiwaringin, Jakarta, Selasa, dia mengungkapkan MPR periode kali ini mendapatkan amanah dari MPR periode sebelumnya (2014-2019) untuk melanjutkan kajian terhadap amandemen UUD NRI Tahun 1945 terkait dengan Garis-Garis Besar Haluan Negara.

"Untuk melakukan amandemen UUD perlu pendalaman yang komprehensif dengan melibatkan pemangku kepentingan dan masyarakat Indonesia," katanya.

Baca juga: MPR bahas wacana amendemen UUD bersama Guru Besar UGM

Menurut dia, MPR sebagai satu-satunya lembaga yang berwenang mengubah dan menetapkan UUD, serta melakukan berbagai upaya pendekatan kepada elemen-elemen masyarakat Indonesia di berbagai daerah, seperti kalangan akademisi perguruan tinggi, lembaga-lembaga pendidikan, birokrasi, ormas dan lainnya untuk berdiskusi dan menyerap aspirasi.

Salah satu klaster yang digali, kata Hasan, adalah kalangan akademisi karena kalangan akademisi memiliki independensi dalam memberikan pendapat dan pandangannya. "Akademisi memiliki independensi demi kepentingan bangsa dan negara. Itulah sebabnya saya selalu berkomunikasi dengan perguruan tinggi," kata dia.

Sebelum menggelar diskusi demikian di Universitas Krisnadwipayana, diskusi serupa serupa juga digelar di beberapa perguruan tinggi di Indonesia. Sebelum pandemi Covid-19, dia sudah mendatangi perguruan tinggi di Aceh, Sumatera Utara, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Bali, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, Jawa Timur, dan provinsi lain.

Baca juga: Zulkifli Hasan sebut amandemen UUD 1945 bersifat terbatas

Selain soal amendemen UUD 1945, persoalan lainnya adalah siapa yang menyusun GBHN, sebab ada pandangan bila MPR yang menyusun GBHN maka MPR kembali menjadi lembaga tertinggi negara sementara sekarang bukan demikian lagi.

"Karena itu, presiden sebagai pelaksana GBHN maka akan mempertanggungjawabkan kepada MPR. Ini juga menjadi persoalan yang cukup kompleks," katanya.

Untuk itu, dia meminta pendapat dan pandangan para akademisi Universitas Krisnadwipayana melalui diskusi kelompok terfokus terkait dengan persoalan itu. "Pendapat dan pandangan akademisi ini menjadi masukan dan bahan pertimbangan serta kajian bagi MPR terkait dengan haluan negara," katanya.

Baca juga: MPR serap pendapat akademisi terkait amendemen UUD NRI 1945

Pewarta: Zuhdiar Laeis
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Wakil Ketua MPR yakini pendekatan persuasif efektifkan sosialiasi vaksinasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar